airmien

sesuatu tentang kehidupan

Benarkah Wanita Sensitif, Lelaki Ego? Januari 14, 2009

Filed under: Relationship — airmien @ 10:39 pm
Tags:

Lelaki antara golongan yang paling peka terhadap perubahan sikap seorang wanita mahupun kekurangan yang ada pada diri wanita terbabit, lebih-lebih lagi insan paling dicintainya.Sikapnya yang terlalu cerewet, sentiasa inginkan kebenaran daripada penafian, keputusan sentiasa berpihak kepadanya dan tidak pernah berasa mengalah malah lebih bersikap egoisme, antara karakter utama wanita yang seringkali membuatkan lelaki berasa putus asa untuk memahami kemahuan mereka.

Namun, di sebalik ketidakpuasan hati itu, kamu seharusnya mengkaji dulu akan kebenaran yang ingin mereka sampaikan dalam meniti pasca percintaan. Intim berkongsi mitos wanita pada mata lelaki dan kenyataan di sebalik kesulitan yang dihadapi.

Wanita cerewet dalam pelbagai perkara. Contohnya, idea, pendapat, cara kerja, makanan, tempat tinggal mahupun pemilihan pasangan yang ideal.

Kenyataannya:

Menurut penelitian, setiap wanita mempunyai kemampuan dalam penggunaan bahasa yang baik jika dibandingkan dengan kaum lelaki. Ini dapat dibuktikan apabila dia mula bicara. Pengunaan kedua-dua sisi otak secara serentak dengan memikirkan pro dan kontra sesuatu perkara, membuatkan wanita mampu menangani masalah yang dihadapi. Berbanding lelaki, mereka acap kali mencari jalan yang singkat dalam menentukan dan menyelesaikan sesuatu masalah atau perkara yang berlaku dalam satu masa yang sama.

Tetapi, lelaki mempunyai kemampuan dalam penerimaan suatu informasi atau teguran dengan tabah dan profesional, sedangkan si wanita sering terbawa-bawa masalah yang dihadapinya itu ke dalam pemikiran.

Diingatkan, jangan sesekali mengutuk atau mencaci akan kelemahan pasangan kamu kepada orang lain. Ia dapat diselesaikan dengan cara komunikasi dua hala, antara jalan terbaik untuk kamu mengatasi masalah yang dihadapi.

Kaum lelaki begitu sukar untuk memahami keinginan wanitanya, memandangkan pasangannya itu tidak pernah berasa puas dengan segala pengorbanan yang mereka curahkan selama ini.

Kenyataannya:

Sesungguhnya kamu sebagai kaum hawa perlu berpuas hati dan berasa bangga dengan apa jua penghargaan yang telah pasangan berikan. Tetapi, sebagai wanita, dia merasakan bahawa pasangannya dapat melakukan yang terbaik lagi.

Sekecil mana pun usaha yang si jejaka lakukan demi menyenangkan hidup kamu, beri penghargaan terhadapnya.

Perempuan terlalu sensitif sehingga tidak dapat menahan sikap rasionalnya.

Kenyataannya:

Sedar ataupun tidak, perempuan lebih banyak berkomunikasi dengan perasaan berbanding kaum lelaki. Kajian yang dilakukan oleh seorang neurologi dari University of Pennsylvania, Professor Ruben Gur mendapati, 70 peratus tenaga yang digunakan dalam otak lelaki akan berhenti ketika dalam keadaan istirehat. Sedangkan otak wanita, 90 peratus tenaganya akan tetap berkerja. Ia membuatkan wanita cepat sensitif dan dapat berfikir rasional dalam suatu waktu yang sama.

Perempuan sentiasa mengawal pergerakan, kehendak dan cita rasa kaum lelaki, sehingga berjaya menguasai kemampuan mereka.

Kenyataannya:

Perempuan bukannya dilahirkan untuk mengawal setiap pergerakan kaum Adam. Mereka hanya ingin memastikan sahaja bahawa si dia, insan paling dicintai berada dalam keadaan yang baik dan terjaga.

Malah, mereka juga ingin menjadi insan pertama yang hadir di saat pasangannya menghadapi masalah, kesepian, dan kedukaan.

Benarkah wanita tidak perlukan kasih-sayang seorang lelaki?

Kenyataannya:

Untuk menjadi seorang superwomen bukannya bererti wanita tidak memerlukan dirinya dihargai oleh seorang jejaka. Kepada wanita, katakan sahaja kepada pasangan, bahawa kamu tetap memerlukan kasih sayang, perlindungan, belaian dan kenikmatan cinta daripadanya.

Perempuan memiliki radar kepekaan atau six sense

Kenyataannya:

Perempuan dilengkapi dengan kecekapan panca indera yang jauh lebih baik daripada kaum lelaki. Menurut penulis Sillyman from Mars, Pitywoman from Venus, Allan dan Barbara Pease, sebagai insan yang melahirkan dan menjaga rumah, mereka perlukan kemampuan dan kebijaksanaan dalam merasakan sesuatu perkara yang melibat dua hati dan perubahan sikap orang lain.

Kaum lelaki pula, diingatkan jangan terlalu terburu-buru buruk sangka akan kebolehan yang mereka peroleh, malah perlu selidik dahulu sebelum melakukan dan melafazkan sesuatu perkara. – NOOR HASLIZA NUSI

Sumber: askmen.com

abstract0031

 

Lupakan Bekas Kekasih Januari 8, 2009

Filed under: Relationship — airmien @ 8:00 pm
Tags:

Mengapa hati ini begitu sukar untuk melupakan insan yang pernah bertakhta di hati, sedangkan sudah bertahun-tahun lamanya memutuskan hubungan cinta.Manisnya saat pertama kali mengenali hati si dia, apatah lagi mengenangkan kembali bibit-bibit cinta yang pernah diharungi bersama. Ketika itu, hidup ibarat tinggal di atas kayangan bersama si pari-pari dan sang putera raja. Indahnya sinaran mentari sehingga tidak dapat menjelaskan apa yang terungkai di hati.

Namun, semuanya sementara. Harapkan panas hingga ke petang rupanya hujan di tengahari. “Mengapa kenangan lalu masih menghantui fikiran” dan “Adakah si dia juga merasai apa yang aku rasakan ketika ini”. Adakah perkara ini seringkali menjadi persoalan difikiran anda?

Namanya seringkali menjadi ingatan walaupun sudah kita ada pengganti. Lebih parah, apabila kamu tidak dapat menerima cinta baru itu daripada insan lain, sedangkan kamu sudah berpisah bertahun-tahun lamanya.

Mungkinkah kamu belum bersedia menerima penggantinya, sehinggakan teman-teman lain dapat melihat dan merasakan perubahan sikap kamu itu?

Intim minggu ini berkongsi tip untuk melupakan bekas kekasih yang satu ketika dahulu dialah insan yang paling disanjungi. Berikut adalah beberapa tuntunan yang perlu dilakukan apabila hati kamu masih tidak aman.

Anda bersedia melupakannya bila…

Menghapus kenangan bersama si dia

Setiap perkara yang dilakukan akan membuatkan kamu mengingatinya kembali. Singkirkan dia daripada lamunan dirimu dan simpan foto-foto kamu berdua mahupun hadiah-hadiah pemberiannya di satu tempat yang lebih jauh dari jangkauan dan pandangan mata.

Jangan lupa padamkan nombor telefon bimbitnya daripada genggam kamu. Termasuklah juga khidmat pesanan ringkas (SMS) dan pesanan suara darinya.

Jangan menyeksa diri

Bila ada benda-benda atau sesuatu yang tidak dapat disingkirkan dari ingatan, mahu tidak mahu akan membuat kamu teringat kembali kepadanya. Misalnya lagu kenangan anda berdua disiarkan kembali dicorong radio, jangan sampai membuat kamu tergilakannya kembali dan berasa sedih meratapi nasib yang menimpa. Ia kerana, hal itu tidak kena pada tempatnya.

Si dia punya pengganti

Apabila mengetahui si dia sudah mempunyai pengganti, sememangnya wajar untuk kamu melahirkan perasaan cemburu. Perlu disedari, kamu terpaksa merasakan bahagia yang dicari telah lepas dari genggaman si dia dan sudah tiba masanya untuk kamu melakukan perkara yang sama.

Berhenti membandingkan

Sikap kamu yang suka membanding dengan teman lain sepatutnya disingkirkan. Jangan sesekali membandingkan sikap, perangai atau tingkah laku teman baru dengan bekas kekasih.

Hal ini terjadi apabila kamu belum bersedia untuk menjalinkan hubungan bersama, kamu akan menggunakan pelbagai macam alasan.

Kehidupan berbeza

Kebiasaannya, kamu akan menghabiskan cuti hujung minggu bersama, tetapi kini anda terpaksa keseorangan. Bagaimana saya dapat menjalani hari tersebut tanpa seseorang di sisi? Sebenarnya perasaan cemas tersebut akan hilang dengan sendirinya. Kamu harus menyedari bahawa sememangnya sudah ditakdirkan kamu hidup bersendirian dan harus menikmati hujung minggu dengan sebaik-baiknya.

Cara terbaik melupakan si dia:

* Ingat hal-hal yang buruk tentang dirinya

Pada umumnya, wanita cenderung mengingati setiap perkara yang dilakukan bekas kekasihnya. Untuk melupakannya, kamu harus mengingati setiap perkara buruk yang ada pada dirinya.

Misalnya, dia seringkali mengutuk diri kamu, membandingkan penampilan kamu dengan rakan-rakan, mengeluarkan suara yang tinggi atau tiada ketepatan masa.

* Rakan pendengar setia

Walaupun pelbagai langkah telah dilakukan untuk melupakan dirinya, namun ingatan terhadapnya sentiasa bermain difikiran. Luahkan masalah kamu itu kepada rakan-rakan yang boleh dipercayai dan jangan sesekali menyimpannya di dalam hati. Takut nanti anda pula yang merana. Dengan cara sebegitu, ia sedikit sebanyak dapat menghilangkan kehadiran si dia dari fikiran kamu.

* Cipta fantasi

Kita selalu memikirkan bahawa perpisahan itu tidak akan berlaku sekiranya pasangan memahami hati budi dan bertolak ansur. Masalahnya kini, kamu sudahpun memutuskan hubungan cinta dan tiada gunanya lagi untuk berbicara tentang diri si dia. Lebih baik kamu mencari pengganti dan ceritakan hal ini kepada teman-teman lain. Siapa tahu mereka mungkin mempunyai kenalan yang mirip seperti yang kamu gambarkan? – NOOR HASLIZA NUSI

Sumber: Kosmo! Jumaat 25 Januari 2008

broken_heart-1823

 

Mutiara Cinta Januari 4, 2009

Filed under: Relationship — airmien @ 1:38 am
Tags:

HANYA ada satu pelita yang dapat kita pegang dan akan sentiasa menyala biarpun ketika malam yang gelap dan tetap akan menerangi tempat-tempat yang jauh seperti menerangi tempat kita sendiri. Ia adalah cinta kepada semua yang bernyawa.

JATUH CINTA  pada seseorang insan yang masih dalam proses berdukacita atas kehilangan orang tersayang, tidak pernah menjadi sesuatu yang mudah kepada yang terkena tempiasnya.

APABILA pintu hati sudah terbuka, tidak perlu suasana romantis disimbah cahaya lilin atau berlutut sambil merenung jauh ke dalam mata untuk menyatakan rasa yang terpendam. Segala-galanya akan datang sendiri dan difahami daripada hati luhur untuk menerima lamaran daripada sang kekasih.

CINTA, MENYINTAI ATAU DICINTAI itu adalah lumrah sifat kejadian manusia. Hak untuk bercinta dan menerima bergantung kepada individu itu sendiri. Pilihan adalah terpulang kepada kita, jika pilihan berlandaskan agama pasti hasilnya diberkati dan sekiranya berlandaskan nafsu pasti akan terhumban ke lembah kehinaan.

CINTA itu adalah segugus kepercayaan yang abadi. Dan cinta sejati itu bererti melepaskan orang yang disayangi terbang bebas ke dunianya. Kalau betul kau milikku pasti engkau akan kembali menghangatkan cinta kita.

SEKIRANYA kamu dicintai oleh seseorang yang tidak kamu cintai, anggaplah ia satu penghormatan buat dirimu tetapi kembalikan penghormatan itu dengan cara yang ikhlas dan jujur.Jangan kamu ambil kesempatan dan janganlah melukakan.

CINTA merupakan suatu perasaan yang agung. Jika cinta tiada lagi, bererti salah satu nikmat Tuhan telah dicabut dari hati, tandanya salah satu nilai kemanusiaan dalam diri anda mulai terhakis. Ia memerlukan pengorbanan yang besar sambil bermodalkan keikhlasan serta kejujuran yang tinggi.

ORANG yang tiada perasaan cinta adalah manusia yang hilang motivasi dalamannya. Cinta seharusnya melahirkan tindakan yang melambangkan kelembutan, kasih sayang dan kebijaksanaan terutama dalam membuat keputusan berhubung dengan insan yang amat dicintai. Cinta adalah kenderaan menuju kebahagiaan. Cinta murni sentiasa mampu pemandunya, pemiliknya melepasi semua halangan demi kecemerlangan. Cinta boleh membuatkan manusia bangun membina kehidupan yang terbaik.

ALANGKAH bodohnya manusia yang menjadikan cinta untuk membina kesusahan di hari muka. Jika cinta dijelmakan dalam diri, ia begitu memotivasi. Jika diberikan kepada seseorang ibarat memberikan segunung emas kepadanya. Tatkala dijelmakan dalam rumahtangga, jawapannya adalah kerukunan dan kesefahaman yang berpanjangan. Cinta yang murni adalah pemangkin untuk kehidupan yang penuh kebahagiaan. Sebagaimana ia bermula di hati, cinta seharusnya berkekalan hingga hujung nyawa.

CINTA yang benar-benar tulus dan ikhlas sepatutnya menjadikan pemiliknya bertambah matang, beriman dan berperibadi mulia. Jika yang sebaliknya berlaku, ia menjadi tanda bahawa itu bukan cinta sejati yang anda cari-cari.

kasih-sayang-dalam-iman2

 

Cara Si Dia Menguji Cinta Januari 2, 2009

Filed under: Relationship — airmien @ 4:04 pm
Tags:

Demi menguji sejauh mana kesetiaan yang diberikan, si dia sanggup melakukan apa saja demi mempertahankan ketulusan cinta yang dibina.

Alahai lelaki, walaupun sudah berkali-kali si dia mengucapkan perkataan cinta, namun masih tidak cukup untuk membuktikan kesetiaan terhadap mereka.

Seandainya si dia memiliki kriteria yang diimpikan, tetapi bagi sesetengah jejaka itu bukanlah faktor yang membuatkan dia memilih kamu. Pelbagai cara dilakukan demi menguji kesetiaan yang dibina.

Tidak dinafikan, mereka mempunyai keistimewaan dan kelebihan tersendiri dalam mengenalpasti kesetiaan yang diberikan, sepanjang menjalinkan hubungan bersama teman wanitanya.

Yang pasti, dia akan cuba melakukan pelbagai cara dalam menentukan sama ada anda layak ataupun tidak bertakhta di hatinya.

Adakah Si Dia Materialistik?

Sering menjadi persoalan kebanyakan kaum lelaki. Untuk mengetahui sejauh mana tahap materialistik anda, mereka akan menguji dengan cara ini:

Memberi Hadiah Murah

Reaksi kamu: Sering bertanyakan soal harga, jenama, di mana membelinya dan tidak mahu sesekali menyimpan barang tersebut. Kamu gagal.

Reaksi kamu: Gembira dengan pemberian yang amat bermakna dan terus memakainya. Kamu lulus.

Mengajak Menikmati Hidangan Yang Murah

Reaksi kamu: Menolak ajakannya, tidak mahu menikmati hidangan yang disediakan dan menunjukkan rasa marah. Anda gagal.

Reaksi kamu: Tidak keberatan menunaikan permintaannya dan menikmati hidangan dengan penuh selera. Anda lulus.

Tahap Cemburu.

Sesetengah golongan lelaki sentiasa ingin mengetahui sejauh mana perasaan cemburu kekasihnya. Sama ada berat mahupun tidak, dia akan menguji dengan cara ini:

Mengenalkan Kepada Kamu Bekas Teman Wanitanya.

Reaksi kamu: Mula mempamerkan wajah yang muram dan sering menanyakan tentang hal berkaitan keperibadian perempuan itu sebaik sahaja diperkenalkan. Anda gagal.

Reaksi kamu: Sentiasa menghulurkan senyuman bahkan memuji perempuan itu di hadapannya. Anda lulus.

Menelefon Wanita Lain Di Hadapan Kamu

Reaksi kamu: Marah dan mengatakan bahawa kamu tidak suka dia menelefon perempuan lain. Anda gagal.

Reaksi kamu: Bersikap tenang seolah-olah hal itu bukan suatu masalah yang besar. Anda lulus.

Hubungan Bekas Teman Lelaki

Rasa ingin tahu sejauh mana hubungan kamu dengan bekas teman lelaki adalah cara dia mengetahui sejauh mana cinta kamu terhadapnya. Ia akan menguji dengan cara ini:

Bertanyakan Khabar Bekas Teman Lelaki

Reaksi kamu: “Oh, dia semakin sihat, kami baru saja berjumpa pada minggu lepas”. Anda gagal.

Reaksi kamu: “Kenapa saya perlu mengetahui tentang khabar si dia, sedangkan hati saya telah dimiliki”. Anda lulus.

Adakah Kamu Masih Menjalinkan Hubungan Dengannya?

Reaksi kamu: Marah sambil mengutuk keburukan bekas kekasih. Anda gagal.

Reaksi kamu: “Kami masih berkawan, tetapi tidak serapat seperti dahulu”. Anda lulus.

Mengukur Tahap Kesetiaan

Demi menginginkan kejujuran dan kesetiaan daripada insan yang paling disayangi, si dia akan menguji kesetiaan kamu dengan cara berikut:

Pergi Melancong

Reaksi kamu: Tidak pernah menghubungi si dia atau tidak pernah bertanyakan tentang dirinya dan lebih memberi keutamaan kepada teman-teman lain. Anda gagal.

Reaksi kamu: Menghubungi si dia setiap masa dan saling mengotakan janji. Anda lulus.

Meminta Bantuan Temannya Untuk Menggoda Kamu

Reaksi kamu: Menerima pujukan temannya dan keluar makan bersama. Anda gagal.

Reaksi kamu: Menolak godaan temannya dan mengatakan kamu tidak tertarik dengan pujuk rayu itu. Anda lulus.

Sumber: http://www.kompas.com

copy-of-kumbang-berduaok

 

Saat Menanti Lamaran

Filed under: Relationship — airmien @ 3:50 pm
Tags:

Bilakah hubungan cinta yang dijalin sejak sekian lama akan berakhir dengan ikatan perkahwinan?

Ketika menghadiri majlis perkahwinan seorang sahabat atau saudara-mara, tiba-tiba hati terusik dengan seribu satu persoalan: “Bilakah pula tiba giliran aku?” atau “Bercinta sudah lama, tetapi kahwinnya tidak, bila agaknya sampai saat ini?”

“Hendak bertanya kepada si dia, mungkin dianggap soalan cepu emas buatnya, tetapi sampai bila kamu harus menunggu lamarannya?

Mungkin itulah kata-kata yang sering menganggu fikiran kamu tatkala melihat sebentuk cincin mula disarungkan ke jari manis insan paling dekat dengan kamu, lebih-lebih lagi rakan baikmu.

Pada dasarnya, perkahwinan merupakan saat paling dinanti-nantikan setiap pasangan lelaki mahupun wanita. Ia juga merupakan anjakan seterusnya dalam mengukuhkan lagi ikatan perhubungan.

Apa yang diharapkan dalam percintaan hanyalah kesinambungan intuisi percintaan. Setelah sekian lama mengharung pelbagai rintangan, onak dan duri, kini sudah tiba masanya kamu menamatkan sebuah perjuangan yang ditunggu selama ini.

Menanti yang belum pasti tiba, antara bicara cinta wanita buat si dia yang begitu payah melafazkan bicara akhir. Intim minggu ini berkongsi rahsia kenapa lelaki masih sukar untuk membuat lamaran terhadap kekasihnya.

Sensitif Akan Putaran Waktu

Lelaki tidak gemar dirinya terikat pada usia muda. Hidupnya lebih senang sekiranya tiada sebarang bebanan kerja mahupun tugasan di rumah, lebih-lebih lagi pada waktu cuti mereka.

Baginya, putaran waktu lelaki adalah berbeza dengan kaum wanita. Alasannya ialah kecanggihan teknologi perubatan membenarkan wanita berusia lebih 40-an melahirkan cahaya mata dan mengambil berat tentang penjagaan anak. Tetapi bagi kaum lelaki, sekiranya mereka melakukan tanpa sebuah keikhlasan, mungkin ia akan menggugat rutin kehidupan dan menjadi bebanan untuk melalui semua itu.

Ini adalah alasan terbaik bagi lelaki yang sukar melemparkan kata lamaran. Berbanding seperti kamu, seorang wanita yang bersikap natural.

Takut Hari Penting

Bukan seperti semua wanita yang mengimpikan hari bersejarah dalam hidup mereka. Menyarung busana perkahwinan pada majlis bersejarah adalah impian setiap wanita.

Tetapi tidak bagi lelaki. Memutuskan untuk berkahwin dengan wanita idaman membuatkan mereka takut untuk berfikir dengan lebih serius.

Bukan kerana mereka tidak mahu menghabiskan masa dengan insan tersayang, tetapi dengan persediaan yang kurang mencukupi untuk mengadakan resepsi perkahwinan, lebih-lebih lagi apabila dunia dilanda masalah kewangan, membuatkan mereka takut untuk berfikir tentang alam perkahwinan.

Untuk menyelesaikan tanggapan sebegini, apa kata kamu menasihati si dia agar menyimpan duit mulai dari sekarang serta memberi contoh yang baik kepadanya. Jangan pula lupa menerangkan maksud sebenar tentang perhubungan dalam perkahwinan.

Perlu Persediaan

Sememangnya benar, romantis dalam perhubungan membuatkan ikatan percintaan menjadi bertambah teguh. Tetapi, kepercayaan dalam sebuah perkahwinan adalah masa terbaik untuk kamu berdua merancang, menambah dan menguruskan hal kewangan.

Sekiranya perancangan tidak dilakukan dengan serius, ia akan memberi kesan kepada kehidupan rumah tangga dan anak-anak nanti. Peluang untuk dia melamar adalah sangat tipis memandangkan tiada perancangan kehidupan untuk masa hadapan.

Untuk mengubatinya, rancanglah setiap intipati kehidupan kamu berdua dikemudian hari dan motivasi diri untuk mencapai masa depan yang lebih cemerlang.

Fobia Saat Melamar

Mungkin kamu tidak menyedari pada hakikatnya, lelaki begitu takut hendak menyatakan lamaran cintanya demi mewujudkan sebuah hubungan bersama insan tersayang.

Berfikir tentang kehidupannya selepas berkahwin, apatah lagi mendengar pelbagai isu yang melibatkan keretakan rumah tangga, membuatkan dirinya takut untuk melamar.

Paling menakutkan ketika menanti keputusan yang dibuat ahli keluarga sebelah perempuan, sama ada menerima lamaran dengan memutuskan pelbagai syarat atau menolak dengan pelbagai alasan.

Akhirnya, sekiranya kamu bersedia menempuhi kehidupan di peringkat seterusnya, tetapi masih tidak dapat mempertimbangkan keputusan lamaran, sebaik-baiknya mintalah nasihat rakan atau pakar kaunseling. – NOOR HASLIZA NUSI

sarung_cincin

 

Romantiskah Si Dia?

Filed under: Relationship — airmien @ 3:43 pm
Tags:


Kegagalan menguasai perasaan romantis boleh melunturkan sebuah ikatan percintaan mahupun perkahwinan.

Hati terguris bak pisau tajam sehingga menusuk ke jantung. Itulah kata-kata panahan cinta tatkala kamu mengetahui si dia, insan paling dicintai tidak pernah melahirkan perasaan romantis di dalam hidupnya.

Insan mana yang tidak inginkan cintanya dipenuhi bicara-bicara manis setiap kali bertemu, lebih-lebih lagi kala diri mahu difahami tentang definisi sebuah ikatan percintaan yang telah dibina bersama.

Bukan bermaksud si dia perlu meluahkan ketelusan cintanya sebagai saksi cinta kamu berdua. Namun, setidak-tidaknya, buktikan keteguhan cinta kamu menerusi luahan hati dan perasaan dalam pendekatan yang lebih romantis.

Romantika boleh dihuraikan dalam bentuk sikap, perasaan, cara berkomunikasi, perkataan, penampilan dan daya tarikan kamu seandainya pasangan memerlukannya.

Tidak dinafikan, sikap kurang romantis pasangan kadang-kala dapat dirasai selepas bertahun-tahun lamanya kamu menjalinkan hubungan cinta.

Jangan salahkan diri sendiri. Sebelum terlanjur menyintainya, lebih baik kamu semak dahulu tanda-tanda atau punca yang menjadikan diri si dia kurang romantik.

Memihak Rakan-rakannya

Antara kamu dan rakan-rakannya, dia lebih memihak kepada kenalannya. Daripada menemani kamu berjalan-jalan atau bersiar-siar di hujung minggu, dia lebih suka meluangkan masa bersama teman-temannya.

Bahkan, si dia sanggup mengajak kamu bersuka ria sambil ditemani rakan-rakannya. Bagaimana kamu ingin bermesra dengannya, sedangkan dia sentiasa mengajak sahabatnya ikut serta? Sekiranya terdapat kesulitan untuk kamu berbual dengan mereka, lebih baik kamu pergi bersama teman-teman kamu sendiri, bukan?

Cakap Lepas Mulut

Percakapan yang dilemparkan tanpa mengira keadaan atau orang yang ada di sekeliling kamu. Sekiranya bagus, dia akan berkata benar. Tetapi jika tidak, dia tidak segan untuk mengakuinya.

Walaupun apa yang dinyatakan itu ikhlas dan lahir dari lubuk hatinya, tetapi setidak-tidaknya, dia cuba mengambil hati kamu. Terpulang kepada diri individu itu sendiri sama ada inginkan sikap lepas cakap terhadap pasangan atau tidak. Tetapi, janganlah pula kamu sakit hati apabila mendengar komen pedas yang dilemparkannya nanti.

Tidak Mengira Lokasi

Romantik dalam sesebuah perhubungan sememangnya perlu dititikberatkan oleh setiap pasangan bercinta. Ia perlu dilihat daripada pelbagai aspek kehidupan termasuk makan dan minum.

Sepanjang berkenalan, dia seringkali mengajak kamu menikmati makan tengah hari atau malam di gerai tepi jalan. Sebenarnya, bukan kerana dia tidak mahu memanjakan diri kamu di lokasi yang lebih romantik, tetapi memang ada lelaki memiliki sikap ini.

Baginya, dia akan berasa aneh sekiranya dia mengajak kamu menikmati makan malam di sebuah restoran mewah. Dia lebih senang menikmati hidangan di tempat-tempat khalayak ramai atau kedai yang terletak di pinggir jalan.

Malah, pasangan yang tidak romantik akan berasa lebih selesa apabila mengajak kamu ke destinasi kesukaannya seperti di padang bola, gelanggang bola keranjang atau di litar perlumbaan.

Kurang Mesra

Perkara ini akan membuatkan kamu berasa sakit hati dengan sikap yang dia tonjolkan selama ini. Si dia tidak pernah bertanyakan tahap kesihatan mahupun perkara yang kamu gemar.

Malah, ketika bersama kamu, dia lebih gemar berjalan bersendirian bak pasangan yang sedang bermusuhan. Bahkan, dia gemar berjalan dua langkah di hadapan kamu, sehingga kamu terpaksa mengejarnya.

Paling menyedihkan, apabila di saat kamu menyeberangi jalan, dia tidak pernah membantu. Bukan bermaksud dia takut, tetapi memang dia tidak mempunyai inisiatif untuk menyelamatkan kamu.

Menolak Filem Percintaan

Lelaki jenis ini lebih suka mengajak kamu menonton filem seram, perang, aksi lawan atau komedi. Filem drama romantis? Ehem… mungkin dia akan meluahkan rasa bosan atau tertidur di kerusi panggung wayang apabila kamu memaksanya menonton filem tersebut.

Menjauhi Irama Syahdu

Tentang selera muzik dan lagu, sudah pasti dia lebih menyukai lagu bersuara hingar-bingar berbanding muzik perlahan dengan tema cinta. Walaupun dia menyukainya, namun dia tidak akan mempedulikan lirik lagu tersebut.

Tidak Pernah Beri Kejutan

Tidak pernah mengirim mesej berbaur cinta malah jarang sekali mengirimkan sejambak bunga, coklat atau hadiah berupa barangan romantis.

Jarang Memuji

Si dia yang tidak romantis lebih senang mengkritik kamu daripada meluahkan pujian. Ini menyebabkan pujian yang diberikan kepada kamu boleh dikira dengan jari.

Jauhi Kata Cinta

Kebiasaannya, si dia tidak pernah meluahkan kata-kata atau ucapan sayang kepada pasangannya. Saat pertama kali mengatakan cintanya ialah sewaktu kamu mula berkenalan. Kata-kata magis ini biasanya akan keluar setelah kamu benar-benar memerlukan kepastian.

Panggilan Sayang Tidak Telus

Jangan harapkan panggilan manis yang dilontarkan boleh membuatkan kamu bahagia dengan panggilan itu. Alasannya, dia malu pada teman-temannya sekiranya memanggil kamu dengan panggilan sayang.

Terlupa Saat Manis Bersama

Ini yang paling menjengkelkan. Si dia tidak pernah mengingati saat manis atau tarikh paling bersejarah dalam perhubungan kamu berdua. Berbeza dengan lelaki romantis, mereka akan sentiasa memikirkan perkara, kata-kata atau hadiah yang pertama kali diberikan sewaktu mula berkenalan dahulu. – NOOR HASLIZA NUSI

romantik

 

Tanda Si Dia Teman Sejiwa

Filed under: Relationship — airmien @ 3:32 pm
Tags:

Adakah si dia wanita atau lelaki impian yang dicari selama ini?

Setelah sekian lama menjalinkan hubungan cinta, ikatan antara kamu dan dia diibaratkan seperti dua kutub yang berbeza. Mungkinkah si dia teman sehati sejiwa yang dicari selama ini? Atau lebih baik putuskan sahaja hubungan dengannya?

Baik wanita mahupun lelaki, dapat dihitung dengan jari berapa kali mereka berperang dingin selama menjalin hubungan. Ia sama rutinnya dengan jadual menstruasi wanita pada setiap bulan.

Kebiasaannya, pertelingkahan akan tercetus disebabkan kurang persefahaman, komunikasi atau tingkah laku baik lelaki mahupun wanita, tetapi masing-masing tidak mahu mengakui kesalahan diri sendiri meskipun merasakan terdapat persamaan antara mereka.

Kata orang, pergaduhan selalunya akan berakhir dengan ikatan kasih sayang tetapi ada juga yang diakhiri dengan ucapan selamat tinggal.

Jalan terbaik, kumpul dan jumlahkan masa pertengkaran kamu berdua, lantas anggaplah sebagai satu indikasi bahawa si dia bukan lagi teman sehati sejiwa kamu.

Membaca Tanda

Penantian seribu penyeksaan. Ramai orang mencari dan menunggu insan bergelar teman sejiwa sehingga bertahun-tahun lamanya. Malah, ramai juga yang mempercayai ada seseorang yang diciptakan untuk mereka.

Satu kajian yang dilakukan oleh Universiti Rutgers Amerika Syarikat (AS) pada tahun 2001 mendapati, 94 peratus daripada masyarakatnya yang berusia dalam lingkungan 20 hingga 29 tahun mengharapkan pasangan mereka menjadi teman sehati sejiwa selepas berkahwin.

Sehingga kini, tiada lagi teori yang mengatakan semua orang memahami definisi belahan jiwa. Secara umumnya, definisi teman sehati sejiwa adalah seseorang yang mempunyai cara pemikiran dan perasaan yang sama atau secocok dengan pasangannya.

Merujuk pada buku 21 Ways to Attract Your Relationship oleh seorang pakar perhubungan, Arian Sarris, beliau telah memberikan beberapa ciri-ciri seorang teman sehati sejiwa, dalam mengukuhkan lagi ikatan cinta dengan pasangannya.

Saling Membantu

Tidak kira siang atau malam, panas atau hujan, kamu dan si dia sentiasa saling bantu-membantu.

Bantuan yang dihulurkan tidak perlulah melibatkan orang lain. Ini kerana, dengan hanya melibatkan tenaga kamu berdua, semua yang dilakukan akan terasa lebih menyenangkan.

Bersikap Santai

Adakah si dia seorang yang bersikap santai ketika bersama kamu? Ini bukan bermakna dia bersikap berlebih-lebihan untuk mengesan gerak-geri kamu, tetapi dia tidak terlalu memilih atau mementingkan cara berpakaian, gerak-geri, cara berbicara sewaktu bersama kamu. Setiap ucapan yang dilemparkan tampak begitu spontan dan tidak palsu.

Konteks Jiwa

Kehadiran kamu seperti sudah dikurniakan untuknya. Tanpa perlu berbicara, kamu dan si dia seperti sudah memahami apa yang ingin dikatakan. Saling memahami hati dan perasaan, sehingga boleh menduga setiap reaksi serta fikiran pasangan pada situasi yang tertentu.

Tidak Kenal Erti Jemu

Meskipun hampir berjam-jam kamu dan si dia menghabiskan masa bersama, tetapi perkataan jemu atau bosan tidak pernah sesekali bermain di bibir. Bagi kamu, tiada yang lebih membahagiakan selain dapat bersama.

Hadir Di Setiap Situasi

Siapakah insan pertama yang akan hadir tatkala kamu dirundung masalah? Adakah dia atau teman-teman sepejabatmu?

Sekiranya ya, dia seorang yang paling memahami kamu sekali pun ketika di saat mengalami simptom pramenstrual. Tanpa perlu dipinta, dia seringkali datang kepada kamu dalam apa jua situasi yang berlaku.

Saling Terbuka

Di hadapannya, kamu sering menceritakan tentang masa lampau ahli keluarga dan begitu juga sebaliknya. Bercerita tentang apa yang pernah kamu berdua lakukan pada masa lalu, tanpa mengubah perasaan kamu berdua. Kamu tidak malu untuk memperlihatkan kekurangan diri, bahkan tiada masalah apabila tampil kelakuan aneh di hadapannya.

Jika tanda-tanda ini terdapat pada si dia, kamu memang seorang yang beruntung. Namun, bagaimana pula di sebaliknya? Jangan terburu-buru untuk membuat keputusan, fahami dan bincang secara profesional.

Cinta Perlukan Ujian

Sebahagian besar pasangan yang baru menjalinkan hubungan cinta akan menganggap, mereka sememangnya ditakdirkan untuk bersama. Tetapi pada umumnya, perasaan manis itu akan berakhir jua setelah persoalan hidup mulai timbul.

Kadang-kadang, manusia sering termakan tema percintaan. Bila merasakan diri tidak secocok, lalu mereka akan mengambil kesimpulan dengan cara memutuskan sahaja perhubungan.

Apa yang berlaku akan dijadikan kebenaran untuk mengakhiri sesebuah hubungan? Padahal, untuk menjadi seorang teman sehati sejiwa, ia perlu diuji dengan ketepatan waktu dan cara menambat hati pasangan.

aiman-023

 

Saat Menilai Cinta

Filed under: Relationship — airmien @ 3:11 pm
Tags:

Setiap kali menjelang tahun baru, melakukan resolusi mengenai karier, hal kewangan dan cinta sememangnya menjadi rutin bagi setiap orang.

Bagi pasangan yang sedang bercinta, kenangan yang dilalui sepanjang tahun lalu mungkin lebih mematangkan fikiran. Apatah lagi bagi pasangan yang pernah gagal dalam percintaan.

Mereka menganggap tahun yang dilalui umpama suatu pengajaran yang membawa ke arah kehidupan yang lebih bermakna.

Menyentuh soal cinta, jangan pula anda lupa melakukan perubahan kepada diri dengan meletakkan keazaman yang tinggi dalam hal-hal melibatkan dunia percintaan.

Ikuti tip-tip yang disenaraikan di bawah:

1. Lupakan Masa Lalu

Anda bukanlah insan yang pernah dikhianati, dibenci mahupun ditinggalkan menjelang hari pernikahan. Setiap perkara yang dilalui sepanjang kehidupan lalu harus dijadikan pengajaran. Tetapi, jangan biarkan pengalaman buruk anda pada masa lampau mempengaruhi hubungan yang sedang terjalin.

Jangan biarkan hal-hal positif dan menyenangkan anda dengan pasangan bertukar gara-gara terlalu asyik membuat perbandingan dari tahun ke tahun. Ibaratkan hubungan yang baru dijalinkan itu seperti kertas putih yang siap dicorak.

2. Temui Ramai Orang

Bekerja di bawah satu bumbung yang sama atau tinggal berhampiran dengan kediaman anda tidak bermakna dapat membantu anda menemui calon kekasih yang berpotensi, kecuali seorang teman yang sudah lama dikenali. Jalinkan hubungan cinta dengan seorang teman yang boleh membawa anda ke arah dunia persahabatan yang lebih bermakna.

Keluarlah dari zon selesa anda. Sekiranya selama ini anda kerap ke pusat gimnasium selepas pulang dari tempat kerja, namun pada tahun ini, bangunlah pada awal pagi dan lakukan rutin harian dengan melaksanakan segala tugasan yang lebih menyihatkan. Lebih berkesan, ikuti kursus atau motivasi yang melibatkan pesertanya terdiri di kalangan lelaki dan wanita.

3. Ubah Penampilan

Sudah tiba masanya anda meninggalkan gaya penampilan lama. Tidak salah sekiranya anda mengeluarkan wang yang lebih semata-mata untuk mengubah stail rambut terkini. Kunjungi salon dan bawalah contoh model rambut daripada majalah sekiranya perlu mendapat keterangan.

Demikian pula dalam hal berkaitan pakaian dan aksesori. Pilih baju berwarna cerah dan bermotifkan corak yang menarik agar anda kelihatan menonjol pada setiap masa.

4. Jangan Terburu-buru

Menemui cinta baru mungkin mendatangkan kesan positif. Tetapi, jangan pula anda terus membawanya berjumpa dengan seluruh ahli keluarga. Tunggulah sehingga waktu yang tepat dan jangan sesekali merosakkan hubungan yang baru dibina itu. Hindari berbicara tentang masa depan saat hubungan baru berumur setahun jagung. Nikmatilah waktu perkenalan ini untuk memantapkan hati anda dan pasangan.

5. Jangan Terlalu Memilih

Setiap orang pasti ada kekurangannya, jadi apabila anda begitu obses akan kekurangan pasangan, mungkin anda sukar untuk menemui cinta baru. Sekurang-kurangnya selidik dulu kelebihan yang ada pada dirinya.

6. Buat Keputusan

Cinta kerana paksaan akan membawa duka pada kemudian hari. Jangan takut untuk meluahkan apa yang terpendam kerana ia boleh mendatangkan kesan buruk dalam perhubungan. Oleh itu, lakukan keputusan yang berpihak kepada diri dan jangan takut katakan ‘tidak’.

Sumber: Kosmo! Jumaat, 2 Januari 2009

ny

 

Nasihat Untuk Suami Januari 1, 2009

Filed under: Relationship — airmien @ 1:41 am
Tags:

  1. Bila Mata Kita Terliar Sedikit
  2. Isteri Selalu Nak Ikut
  3. Isteri Modify Living Room
  4. Lupa Janji
  5. Sila Guna Bahasa Saya

BILA MATA KITA TERLIAR SEDIKIT

Pada petang yang aman damai, maka kita pelawalah isteri dan anak-anak kita bersiar-siar di taman-taman rekreasi untuk memecah “monotonous” demi kebahagiaan rumahtangga kita. Pusing punya pusing mencari tempat letak kereta maka jumpa juga akhirnya di sudut yang agak ramai pengunjung ditaman itu. Kita pun mencari kawasan lapang untuk diletakkan tikar dan bekalan makanan sekadar memeriahkan lagi suasana berekreasi itu. Anak-anak kitayang aktif tu kita biarkan mereka melompat-lompat dan berlari melakonkan semula bintang pujaan TV mereka “gagahnya power rangers” dan “ajaibnya doraemon”, yang mana kita sendiri gagal membendongnya. Pada ketika inilah isteri kita akan bertambah manja berdamping rapat duduk di atas tikar itu. Dengan air mukanya yang berseri senyum memanjang melihat keindahan alam sekeliling.

Ramailah pengunjung lalu lalang di hadapan dan di belakang kita termasuklah juga anak-anak gadis bersendirian, dengan keluarga dan berkumpulan bersama-sama menikmati keindahan alam rekreasi ciptaan Illahi itu. Sebagai insan yang sentiasa terdedah oleh bisikan syaitan, kadang kala mata kita “terjeling” juga mengekori bayangan mereka yang baru lalu di depan terutama sekaliyang telah menghiasi diri mereka untuk ditontoni. Pandang pertama dikira tidak mengapa kerana ia adalah gerakan spontan dari refleksi saraf kita (tetapi hanya beberapa saat sajalah). Tetapi jika kita ulangi dengan pandangan kedua dan ketiga dengan pandangan yang seolah-olah ingin “ta’aruf” dengannya maka yakinlah, pada ketika ini isteri kita telah dan sedang memerhatikan arah tuju panahan mata kita itu. Isteri kita tidak menegur dan terus mendiamkan dirinya sambil memendam rasa dan bertambah remuk lagi jika dilihatnya kita bertambah ghairah hingga sanggup memalingkan kepala 90 darjah ke arah “objek”tersebut. Kita tidak perasan dan memang kita orang lelaki ni tiada perasan dan kurang perasaan. Bersukarialah kita bergelak ketawa dengan anak-anak tetapi isteri kita telah mula pudar senyuman dan jika diagah sekali punakan kelihatan agahannya itu dibalas ala kadar sahaja.

Maghrib telah hampir tiba, maka kita pun berkemas semula untuk kembali ke rumah. Jelas kelihatan anak-anak kita puas dan malah ada yang tidak mahu balik kerana masih belum puas “berpower rangers” di situ. Tetapi tidakpada isteri kita. Kita pun naik hairan!. Bagi isteri yang “cool” sedikitakan bersindir dulu dengan kata, “Tadi tengok anak dara baju merah tu macam nak makan aje!” Bagi isteri yang lebih berani akan berkata, “Apalah you ni, depan I you tengok perempuan lain pulak.. malulah I”.

Bagi suami yang cepat-cepat sedar kesilapannya akan terus membalas dengan gurauan seperti, “Wow! you nampak ke?, Ala hai, depa dah lalu, tengok sikitaje, bukan apa-apa, sorry lah ye!. Itu lintasan syaitan mata I aje”. Kesyang ini biasanya menyejukkan kembali gelora kepanasan darah geram di lubuk sanubari iateri kita tu.

Bagi suami yang ada ego tu akan mempertahankan benang basahnya dengan,” Esy! tak de lah, I tak tengok pun”. Kes begini akan memanaskan lagi suasana dengan perdebatan yang bertambah panas seperti, ” Apa, you ingat mata Ini buta ke?”. Pada ketika ini, anak-anak dibelakang tu dah “confuse”dengan tingkahlaku emaknya. Mereka mungkin menyebelahi ayah mereka. Sampailah ke rumah perdebatan yang tiada berkesudahan yang berjalan tanpa pengadil-pengadil yang arif lagi bijaksana menetapkan keputusannya.

Mengapa boleh terjadi demikian?

Seorang isteri akan terasa hilang maruah, rendah harga diri sebagai seorang isteri jika suaminya, dengan kehadiran isteri, melihat perempuan lain dengan pandangan yang “memiangkan” suasana. Mereka tidak akan menegur kita semasa kejadian itu sedang berlaku kerana ingin menjaga maruah suami yang dicintainya itu dikhalayak ramai. Tetapi jika tegurannya itu semasa di dalam kereta (mana-mana isteri yang tidak sabar tu) atau bila dah sampai di rumah (mana-mana isteri yang “cool”) dinafikan oleh suami, maka bertambah remuklah hatinya dan akan hilanglah kepercayaan setia kawannya kepada kita.Jika ini yang terjadi, maka selepas sahaja peristiwa ini, isteri kita tidaklagi percaya kepada kita dan amat payahlah untuk kita berkomunikasi secara berkesan dengannya. Sebab hati dan pemikirannya telah negatif terhadap keikhlasan kita. Isteri kita akan sentiasa ingat peristiwa ini sampai bila-bila dan akan dikeluarkannya apabila perlu untuk mematikan hujah-hujah kita semasa kita berhujah nanti.

Oleh itu, sentiasalah ingatkan diri kita akan pesanan Allah SWT untuk menundukkan pandangan mata agar bukan sahaja tidak melakukan zina mata tetapi tidak meremukkan kepercayaan isteri kepada kita. Kalau terpandang pertama, tak apa, tetapi cepat-cepatlah beristighfar… dan usahakan jangan diulangi pada kali kedua walaupun tiada isteri di sisi kita. Allah Maha Melihat.

Selamat Mencuba.

ISTERI SELALU NAK IKUT

Kita bergegas-gegas nak ke kedai beli barang keperluan yang dipesanoleh isteri kita tadi sedangkan pada waktu yang sama kita ada temu janji dengan rakan sepersatuan / sejamaah. Disebabkan isteri kita tak boleh beli sendiri barang keperluan itu maka kita pun setuju membelinya. Tapi sedang kita dah bersiap nak keluar ke pintu, isteri kita pun dengan lembut daribelakang bersuara, “Abang, nak ikut”. Kita tengok pakaiannya masih lagi pakaian nak masuk tidur kemudian kita pun tengok jam di tangan untuk memberitahu padanya yang kita dah tak ada masa. Ada hal penting selepas ini.

Ada dikalangan kita yang mula naik berang,”Tak payahlah, Abang nak cepat ni”.Dengan melangkah laju ke kereta meluncur keluar ke tempat yang dituju.Maka merajuklah si isteri yang mula-mula nak bermanja tadi. Bagi di kalangan kita yang lembut sedikit, akan berkata, “Siap cepat, Abang dah lambat ni”.Maka si isteri tadi pun bergegaslah dia ke dalam bilik tidur untuk mengambil pakaian dan tudungnya (Boleh dalam 5 minit). Bila anak yang kecil tu nampak,semua pula nak ikut (Boleh dalam 5 minit lagi).. Kita pun dah 10 kali tengok jam ditangan. Mana-mana dikalangan kita yang cepat hot, akan mula meninggi suara dan terus ke kereta dan menghidupkan enjin. Mana yang keras dari ini akan memicit hon dengan air muka mula naik macam cuka.

Bila si isteri masuk duduk disebelah, dia pula naik kecut sebab muka kita dah masam mencuka. Ada dikalangan kita yang membebel-bebel marah sebab lambat. Akhirnya, harapan siisteri menagih belaian kemanjaan dari suami yang dicintainya itu, punah beterbangan bersama-sama habuk jalanan digilis tayar kereta kita yang melaju itu.

Mengapa boleh terjadi demikian? Kita suami-suami ni memang manusia yangsentiasa sibuk. Apabila diminta oleh isteri membuat perkara-perkara “remeh”seperti membeli barang dapur, yang sangkaan kita perkara itu dia pun boleh buat, maka kita pun naik runsing. Mulalah datang persoalan di hati kita,mengapalah isteri kita ni terlalu “bergantung” pada kita.Bertambah runsing lagi, bila “start” saja kereta, dia pun nak ikut.

Tapi kalau kita lihat pula dari perspektif mereka, inilah peluang nak bermanja dengan kita. Terutama sekali jika isteri kita yang full-time-house-wife.Yang paling diminati ialah duduk di kerusi sebelah pemandu. Pandangan masyarakat kita, duduk di sebelah dalam satu kereta adalah satu pengiktirafan sosial menunjukkan yang kedua insan itu sedang bercinta. Sedang dalam ayunan kasih.

Ada juga budaya dikalangan kita yang menyuruh isterinya duduk dibelakang sebelah kiri pemandu. Mungkin dengan alasan agar senang dia menjaga anak dan lebih selamat. Tetapi pernah tak kita tanya isteri kita, kerusi mana pilihannya. Kebanyakan mereka akan memilih, “Kerusi disebelah pemandu tu.”

Kadang-kadang isteri kita tu sanggup berebut dengan anaknya duduk dikerusi itu. Bukan apa, status kerusi tu disisi masyarakat adalah tinggi.Oleh itu, ajaklah dia selalu naik kereta dan kalau dia nak ikut, bawalah.Dia pun faham tugas kita. Dia tak akan kacau kita jika kita betul-betul sibuk.

Selain dari itu, banyak kelebihan isteri duduk disebelah kita semasa kita memandu, sebab, bila kita nak makan kacang, dialah yang akan membuang kulitnya dan menyuap nanti. Masa inilah pula peluang kita bermanja dengannya.

Selamat mencuba dan sertailah dengan doa menaiki kenderaan setiap kalikita menghidupkan enjin kereta kita.

ISTERI MODIFYLIVING ROOM

Sekali sekala kita balik ke rumah dari pejabat, dengan sifat kita yang sentiasa sibuk ini, masuk ke rumah dan lihat ada perubahan pada susunan kerusi, tv, rak buku dan gubahan bunga yang nampak tersusun cantik. Kita senyum sedikit dan terus masuk ke bilik tidur untuk menanggalkan pakaian,mandi, solat dan terus ke dapur minum petang. Masa minum petang itu, isteri kita duduk berhadapan melayani kita. Dia seolah-olah menantikan sesuatu dari kita. Apabila selesai minum kita pun terus ke hadapan dan duduk diatas sofa susunan baru itu. Kedudukan baru sofa itu menghala ke TV danTV pula menghadap ke tingkap. Apabila kita switch-on TV, maka jelas cahaya dari tingkap melantun di atas kaca TV. Ini mengganggu pandangan kita terhadap gambar dalam TV itu. Maka kita pun terus komen, yang tv tu tak sesuai kedudukannya dan diminta pindah semula ke tempat asalnya. Bila isteri kita dengar sahaja komen dari kita, dia terus bangun meninggalkan kita tanpa sepatah kata. Mana-mana isteri yang “daring” sikit tu, akan berkata sambil bangun, “Abang sendirilah buat”. Kita pun terpinga-pinga. Apa salah kita?

Cakap sikit dah merajuk! Tak fahamlah depa ni!. Maka, dari keadaan yang sepatutnya riang gembira suami-isteri menikmati kebahagian “rumah itu syurgaku” telah bertukar menjadi “rumah itu kembali menjadi cuka ku”.

Mengapa boleh terjadi demikian? Mari kita analisis sketsa ini dari “dalam kasut” isteri kita.

Semasa kita di pejabat, isteri kita bersendirian duduk di living roomitu, selepas letih membasuh baju dan memasak (kekadang belum masak lagi),memerah otak bagaimana nak menyusun semula suasana living room itu agar nampak lebih professional. Sebab dia tahu abangnya itu seorang yang professional.

Bersendirianlah dia mengangkat, mengubah kerusi, meja, rak-rak dan sebagainya. Berbagai-bagai kedudukan dibuat agar tv itu sesuai tempatnya. Dan memangdia sedar kedudukan tv yang terakhir itu akan menyebabkan “glaring” dari cahaya tingkap, tapi itulah yang terbaik untuknya.

Kadang-kadang dia berlakon sekejap menjadi suaminya, dengan beraksi buka pintu dan masuk ke living room kemudian dia akan “terkejut” kerana cantiknya susunan itu. Dia pun puas sendirian. Lepas itu dia ke dapur pula untuk memasak untuk kita dan anak-anak kita.

Bila terdengar sahaja bunyi kereta kita masuk ke halaman rumah, hatinya berdebar-debar menantikan kata-kata indah dari suaminya laksana menunggu juru acara majlis Oscar Award mengumumkan pemenang “Pelakon Terbaik”.Bila kita masuk sahaja ke dalam rumah, hatinya bertambah berdebar dan terpantul ukiran senyum tanpa darah di bibirnya. Tapi alangkah sedih di hatinya bila dilihatnya kita tidak perasan akan perubahan di living room dan berlalu laksana keretapi ekspres melintasi stesen keretapi Padang Rengas. Dia masih menaruh harapan pujian akan juga diperolehinya apabila berhadapan bersama suaminya meminum petang itu. Hampa juga dia, kerana tajuk perbincangan kita hanya tertumpu kepada kerja kita di pejabat yang sungguh mencabar kesabaran kita tadi. Bertambah kecewa dia apabila kita komen kedudukantv tadi yang tidak sesuai. Maka terus melentinglah dia. Menyampah pada suami yang dia amat sayangi ini. Benci dalam sayang.Suami tidak menghargai usaha murni dia pada hari itu.

Oleh itu, para suami yang dimuliakan, pandang-pandanglah dan dengar-dengarlah sekitaran dan dalam rumah sebaik sahaja kita sampai ke rumah. Terutamaisterinya seorang guru maka berhati-hatilah pada hari Sabtu atau isteri yang bercuti sendirian, maka berhati-hatilah jika balik ke rumah. Yanglebih parah sekali ialah isterinya yang full-time house wife, maka anda perlu berhati-hati setiap kali balik ke rumah atau boleh ingat hari-hari istemewa anda dan dia. Bila nampak susunan baru atau lebih bersih rumah pada hari itu, maka janganlah kedekut untuk mengatakan, “Wow! is this my house?.. siapa interior designernya ni?. Anda akan lihat kembang kincup batang hidung isteri kita itu. Jika kita dapati sesuatu susunan yang tidak sesuai pada pandangan anda, tahan dulu komen itu, biarkan dia sendiri yang menceritakan kelemahan rekaciptanya itu. Memang secara tobiinya, apabila kita puji susunan barunya itu, dia akan terus menyatakan kelemahan susunan itu, seperti, “Tadi Yah dah banyak kali cari tempat TV tu yangsesuai, tapi tingkap tu juga yang kacau, cahaya dia kacaulah. Nak letak di korner tu agak tak sesuai sebab plug tu nampak keluar, hodoh pandangan.Jadi Yah akhirnya buh kat situ”. Untuk mengembirakan hatinya lagikita boleh tambah, “Nanti abang belikan langsir tebal warna merah yangsesuai dengan karpet kita ni ya.” (Tapi check dulu poket tu, jangan sebarangankeluar kata-kata).

Saya yakin isteri kita akan sungguh gembira mendapat pujian dan terasa dirinya dihargai dan akan sentiasa looking forward menunggu kita balik dari pejabat. Kalau kita boleh memuji staf bawahan kita di pejabat yang proaktif membersih ruang pejabat kita, maka mengapa tidak kepada isterikesayangan kita sendiri. Barulah kita dapat belaian kasih mesra dari isteri kita yang tercinta itu. Puji-pujilah, jadikanlah ia sebagai budaya kita.

Selamat mencuba.

LUPA JANJI

Satu petang yang cerah kebiruan langit di awan, kita pulang ke rumah dari pejabat dengan seribu satu rancangan untuk dilaksanakan sebaik-baik sahaja tiba di rumah. Tetapi dalam keseribuan rancangan itu, tiada satu pun kita senaraikan program bersama isteri dan anak-anak dan kalau adapun kita letakkan dibaris yang terbawah sekali dari segi keutamaannya. Maklumlah selain dari menjalankan amanah di pejabat, kita juga memikul amanah didalam masyarakat atau persatuan atau jamaah yang kita anggotai itu.

Tiba sahaja di rumah, kelihatan isteri kesayangan kita itu telah berpakaian agak baru. Anak-anak kita juga kelihatan kemas tersusun rapat sikatan rambut mereka. Dari segi tingkahlaku mereka, nampak-nampak sedang bersiap sedia hendak berjalan ke mana-mana. Tapi tak sound pun. “Ah! mungkin memang dah mandi awal petang tu”, sangkaan kita. Isteri kita masih meneruskan kerja-kerjanya menyediakan minuman petang untuk kita. Disebabkan kita ni jenis manusia yang kurang perasan atau memang tiada perasaan, maka kita biarkan dia memperagakan pakaian itu bersama-sama dengan anak-anak kita tanpa soal.

Selepas minum petang tanpa memberitahu isteri, kita terus keluar bersama-sama dengan fail urusan persatuan untuk ke rumah sahabat berbincang hal-halpenting mengenai persatuan kita.

Sebelum melangkah keluar pintu, barulah isteri kita datang dari belakang bersuara dengan lembut, “Abang, kan janji, kalau hari cerah tak hujan nak bawa anak-anak ke taman bunga”.

Kita tersentak teringatkan janji itu. Memang kita telah berjanji tetapi mungkin 2-3 minggu yang lalu. Dah lupa pun. Disebabkan kita telah berjanji secara serius dengan AJK Persatuan kita tadi, maka kita pun patahkan ungkapan isteri kita tadi dengan menggunakan kuasa veto kita, “Abang ada hal pentinglah petang ni, lain kali lah ya!”.

Bila terdengar aje jawapan dari kita tu, isteri kita dengan wajah yang mula nak nampak kecewa menghembuskan nafasnya melalui hidungnya terus mengkritik,”Itulah bang, asyik persatuan persatuan persatuan je, lain kali jangan berjanji dengan budak-budak tu”.

Kalau kita jenis yang cepat sedar akan kesilapan, kita terus mengaku kesilapan dengan merendahkan suara sedikit untuk memujuknya, “Oh ya Abang lupalah, boleh tak kita pergi besok. Besok abang janji betui-betui,”Bagi isteri yang senang dipujuk, maka selesailah masalah. Tapi awas, peristiwa mungkir janji ini akan menjadi bahan yang kukuh untuk dia serang kita lagi jika kita terlupa lagi.

Bagi kita jenis yang kuat egonya akan mula nak menegakkan benang basahkita dengan mengatakan, “Alahai, you pergilah sendiri bawa budak-budak tu, I ada meeting penting ni”. Bagi isteri yang dah mengagak akan jawapanyang akan diterimanya ini, akan bingkas berjalan laju terus ke dalam biliknya menutup pintu bilik dengan sekuat tenaganya agar reda sedikit geram panas yang meluap dalam dadanya itu. “GEDEGUMMM!”.

Kita pun terpinga-pinga. Nak terus ke tempat mesyuarat, hati dah tidak tenteram. Nak bawa anak-anak ke taman, ibu mereka dah merajuk di dalambilik. Pening pening kepala.

Mengapa boleh terjadi demikian?

Kesemuanya ini berpunca dari:

1. Kita tidak menghiraukan atau tidak peka kepada mesej yang hendakdisampaikan kepada kita oleh isteri melalui bahasa badannya.

2. Kita suami mudah lupa akan janji-janji “remeh” dengan anak-anak danisteri kita. Remeh ini bermaksud tidak menjadikan keutamaan pada kehidupan kita tetapi ia adalah besar dan penting bagi isteri kita.

Sepatutnya apabila kita nampak sahaja isteri berpakaian lebih sikitdari biasa, ini menunjukkan dia sedang berkomunikasi dengan kita sesuatu mesej yang memerlukan kita bertanya kepadanya. Itu yang dia pinta sebaik saja kita sampai ke rumah tadi seperti, “Hai lawa ni, nak ke mana sayang?”.

Dia mungkin menjawab, “Tadi budak-budak tu bising sangat nak tengok burung dan rama-rama di taman bunga tu, dulu depa tak dapat pergi sebab hari hujan, jadi Mah pujuk depa tunggu abah balik, sebab hari ini tak hujan.”

Kemungkinan besar, isteri kita tadi telah bertegang leher memujuk anak-anak yang tak sabar-sabar nak ke taman bunga, sebab kita dah berjanji akan pergi jika hari tak hujan.

Kalau kita bijak, kita sedar bahawa kita sedang menghadapi konflik dengan kehendak rakan-rakan kita dengan kehendak anak-anak dan isteri. Kedua-duanya kita telah berjanji. Kita sedar kita telah terlupa akan janji dengan anak-anaktu. Maka amat baik jika kita ajak berbincang dengan isteri dan anak-anak.Peringkat awal begini memang masing-masing masih cool. Mudah berbincang.

Jangan tunggu hingga kita dah nak start kereta dan isteri kita tercegat kat pintu bersama-sama dengan anak-anak yang juga bercekak pinggang meninggikan suara, baru kita nak ajak berbincang. Ini dah terlambat.

Bagi suami yang paling bijak, dia akan memikirkan bagaimana dapat memenuhi kehendak kedua-duanya sekali. Mungkin memindahkan tempat mesyuarat persatuan ke taman bunga dan pada waktu yang sama melepaskan anak-anak bersama ibumereka menikmati keindahan taman itu. Atau macam-macam lagi asalkan diselesai secara kolaborasi.

Asas kepada permasalahan ini ialah kita perlu memahami mesejnya melalui komunikasi bahasa badan isteri kita. Dan pastikan kita ingat janji-janjikita walaupun sekecil mana dari pandangan kita, walhal, ianya besar dariperspektif isteri dan anak-anak kita.

Selamat berhati-hati dalam merenung dan berjanji. Sebab orang-orang yang memungkiri janji adalah orang-orang yang memiliki sifat-sifat orang munafiq. Tetapi jika anda ditemani oleh isteri yang solehah yang mengerti apa itu pengorbanan dan perjuangan, maka kemungkinan besar kesalahan andaini akan diampuninya dan diredhainya perjalanan anda ke tempat mesyuarat itu.

Wassalam.

SILA GUNABAHASA “SAYA”

Waktu hujung-hujung minggu, biasanya kita yang sibuk dengan kerja-kerjadi pejabat tu, amatlah teringin untuk berehat dengan erti kata rehat yang sebenar-benarnya. Seperti relax membaca akhbar, majalah-majalah dan bersantai di kerusi empuk tu bermandikan cahaya sinaran TV yang akan dibuka dari 7.00 pagi sampailah ke 11.00 malamnya. Kalau boleh tak mahu langsung membuatkerja-kerja yang memenatkan sama ada otak maupun otot-otot ni. Jadi dengan niat yang telah kita lafazkan di dalam hati tu sejak awal-awal pagi lagi,maka segala otot-otot kita pun turut menerima arahan otak tu dan terusmengendurkan dirinya dan ingin saja berehat bersama-sama dengan anggota badan kita yang lain. Maka tenggelamlah kita di dalam empukan sofa “malas”kita tu hingga ke waktu yang ditentukan oleh kita sendiri.

Anak-anak yang kecil-kecil yang masih mahu bermanja lagi dengan kita akan mengambil kesempatan ini untuk menguasai kita dengan memanjat di belakang dan sampai naik ke atas kepala kita laksana “King Kong” menguasai Tower tertinggi di New York tu. Kita relakan anak-anak itu berking kong ke atas kita kerana inilah sahaja masa untuk kita bermesra dengan mereka. Malah,memang pada hujung minggu inilah anak-anak kita itu menantikan-nantikan waktu ayah mereka duduk berehat di atas sofa kegemaran kita tu. Mereka merasakan inilah peluang mereka untuk mengetuk, mencekik, memanjat dan malah mengencingkan air kecil mereka ke atas riba kita. Maka seronoklah mereka dan kita. Kita biarkan mereka berbuat apa saja ke atas kita asalkan mereka tidak mengarah atau menyuruh kita buat kerja-kerja yang memerah otot-otot kita.

Lain pula dengan isteri kita. Peluang hujung minggu ni lah nak suruh abangnya tinggikan sikit gambar permandangan yang baru dibeli, sebab rendah sangat nanti orang tak nampak. Sapu sawang pada siling yang tinggi tu sebab nampak huduh macam rumah tak bertuan. Gosok sikit lantai mosaik di bilik air tu sebab nampak hitam berlumut, nanti malu kalau orang datang nak gunabilik air tu. Nak ubah katil “king size” tu ke sebelah kanan bilik, sebab dah jemu dengan kedudukan yang sedia ada ni dan macam-macam lagi agendanya yang sentiasa kreatif dan inovatif itu.

Maka apabila dia lihat sahaja kita sedang terbaring menghadap TV atausedang membaca akhbar atau majalah tu selepas menjamah sarapan pagi, dia akan berkata,
“Lantai di bilik air tu kotor lah bang, mengapa abang tak cuci lagi,nanti orang datang rumah kita, malulah kita bang!. Atau “Abang, gambar tu abang pasang rendahlah bang, nanti tak nampaklah, tak cantik, rugi aje beli gambar lawa-lawa tapi tak nampak. Tinggikannya sikit bang!” Atau mana-mana isteri yang berani sikit tu atau yang rasa ada kuasa sikit tu akan berkata,”Abang ni sama aje macam budak-budak tu, tiap hari minggu mengadap TV tak habis-habis, tu hah, sawang dah naik hitam kat siling atas kepala awak tu, tolonglah Yah, Yah tak sampai nak cuci tu, tinggi sangat”.

Maka kita pun rasa tergugat dengan serangan-serangan pagi dari isteri kita tu. Sebab memang kita tidak bersedia untuk membuat apa-apa malah apalagi untuk menangkis serangan tersebut. Jika difikirkan alasan isteri itu pun ada benarnya, tetapi hati kita tetap tidak setuju dengannya. Mulalah kitamencari alasan-alasan yang munasabah untuk menangkis serangan isteri tadiatau mencari “bom tangan” yang dapat mengalahkannya secepat mungkin agar keselamatan “awam kita” terjamin untuk pagi itu. Jawapan kita kadang-kadang begini,

” Alahai, nanti abang buatlah” “Abang letihlah, panggil tukang gambarlah untuk repair, nanti abang bayar”. “Takkan tak boleh sampai, ambil buluh,sambunglah dengan batang sapu sawang tu, kalau hendak seribu daya tak hendak seribu dalih”.

Harapan kita agar isteri akan puas dengan jawapan kita. Tetapi sebaliknya,serangannya bertambah bertalu-talu menggunakan meriam penangkis kapal terbang pula. Hujahnya bertambah logik berserta dengan sejarah-sejarah silam yang kita pernah berjanji tetapi tidak kita laksanakan. Akhirnya niat kita untuk berehat telah bertukar menjadi gelanggang berentap memenangkan objektif masing-masing di pagi hujung minggu.

Mengapa boleh terjadi demikian?

Kita dan isteri kita banyak menggunakan bahasa “awak” dari bahasa “saya”.Ini yang menyebabkan kita seolah-olah serang menyerang semasa kita berkomunikasi.Jika kita dan isteri kita menggunakan bahasa “saya”, pasti komunikasinya itu akan boleh diterima dengan baik oleh kita dan dia.

Contoh:

Bahasa “awak” yang dia gunakan tadi: “Lantai di bilik air tu kotor lahbang, mengapa abang tak cuci lagi, nanti orang datang rumah kita, malulahkita bang!.

Bahasa “saya” yang sepatut digunakannya:

“Yah nampak lantai bilik air tu tak berapa cantiklah, Yah sukalah kalau boleh dicuci sikit. Nanti kalau orang datang, hati Yah seronok kalau orang tu pakai bilik yang bersih.”

Isteri ini langsung tidak menggunakan “abang” tetapi lebih membahasakan dirinya dalam saranannya ini. Bukankah ianya lebih lembut dan tidak menyerang suaminya. Tentu sekali suaminya boleh meneka kenyataannya ini.

Satu lagi contoh bahasa “awak”:

“Abang, gambar tu abang pasang rendahlah bang, nanti tak nampaklah,tak cantik, rugi aje beli gambar lawa-lawa tapi tak nampak. Tinggikannya sikit bang!”

Bahasa “saya” yang sepatut digunakan:

“Yah sukalah kalau gambar tu dinaikkan sikit, baru nampak serinya, yatak bang?”

Jadi, jika suami-suami yang saya hormati ini telah memahami pendekatanbahasa “saya” ini, maka sampaikanlah kepada isteri saudara dan saudara juga hendaklah mengamalkannya. Yakinlah, kita akan dapat menikmati kerehatan yang sebenarnya bukan hanya dihujung minggu malah setiap masa jika kita mengamalkan bahasa “saya” ini.

Selamat mencuba.

copy-of-i-love-you-much-abstract-01

 

 
%d bloggers like this: