airmien

sesuatu tentang kehidupan

Cara Si Dia Menguji Cinta Januari 2, 2009

Filed under: Relationship — airmien @ 4:04 pm
Tags:

Demi menguji sejauh mana kesetiaan yang diberikan, si dia sanggup melakukan apa saja demi mempertahankan ketulusan cinta yang dibina.

Alahai lelaki, walaupun sudah berkali-kali si dia mengucapkan perkataan cinta, namun masih tidak cukup untuk membuktikan kesetiaan terhadap mereka.

Seandainya si dia memiliki kriteria yang diimpikan, tetapi bagi sesetengah jejaka itu bukanlah faktor yang membuatkan dia memilih kamu. Pelbagai cara dilakukan demi menguji kesetiaan yang dibina.

Tidak dinafikan, mereka mempunyai keistimewaan dan kelebihan tersendiri dalam mengenalpasti kesetiaan yang diberikan, sepanjang menjalinkan hubungan bersama teman wanitanya.

Yang pasti, dia akan cuba melakukan pelbagai cara dalam menentukan sama ada anda layak ataupun tidak bertakhta di hatinya.

Adakah Si Dia Materialistik?

Sering menjadi persoalan kebanyakan kaum lelaki. Untuk mengetahui sejauh mana tahap materialistik anda, mereka akan menguji dengan cara ini:

Memberi Hadiah Murah

Reaksi kamu: Sering bertanyakan soal harga, jenama, di mana membelinya dan tidak mahu sesekali menyimpan barang tersebut. Kamu gagal.

Reaksi kamu: Gembira dengan pemberian yang amat bermakna dan terus memakainya. Kamu lulus.

Mengajak Menikmati Hidangan Yang Murah

Reaksi kamu: Menolak ajakannya, tidak mahu menikmati hidangan yang disediakan dan menunjukkan rasa marah. Anda gagal.

Reaksi kamu: Tidak keberatan menunaikan permintaannya dan menikmati hidangan dengan penuh selera. Anda lulus.

Tahap Cemburu.

Sesetengah golongan lelaki sentiasa ingin mengetahui sejauh mana perasaan cemburu kekasihnya. Sama ada berat mahupun tidak, dia akan menguji dengan cara ini:

Mengenalkan Kepada Kamu Bekas Teman Wanitanya.

Reaksi kamu: Mula mempamerkan wajah yang muram dan sering menanyakan tentang hal berkaitan keperibadian perempuan itu sebaik sahaja diperkenalkan. Anda gagal.

Reaksi kamu: Sentiasa menghulurkan senyuman bahkan memuji perempuan itu di hadapannya. Anda lulus.

Menelefon Wanita Lain Di Hadapan Kamu

Reaksi kamu: Marah dan mengatakan bahawa kamu tidak suka dia menelefon perempuan lain. Anda gagal.

Reaksi kamu: Bersikap tenang seolah-olah hal itu bukan suatu masalah yang besar. Anda lulus.

Hubungan Bekas Teman Lelaki

Rasa ingin tahu sejauh mana hubungan kamu dengan bekas teman lelaki adalah cara dia mengetahui sejauh mana cinta kamu terhadapnya. Ia akan menguji dengan cara ini:

Bertanyakan Khabar Bekas Teman Lelaki

Reaksi kamu: “Oh, dia semakin sihat, kami baru saja berjumpa pada minggu lepas”. Anda gagal.

Reaksi kamu: “Kenapa saya perlu mengetahui tentang khabar si dia, sedangkan hati saya telah dimiliki”. Anda lulus.

Adakah Kamu Masih Menjalinkan Hubungan Dengannya?

Reaksi kamu: Marah sambil mengutuk keburukan bekas kekasih. Anda gagal.

Reaksi kamu: “Kami masih berkawan, tetapi tidak serapat seperti dahulu”. Anda lulus.

Mengukur Tahap Kesetiaan

Demi menginginkan kejujuran dan kesetiaan daripada insan yang paling disayangi, si dia akan menguji kesetiaan kamu dengan cara berikut:

Pergi Melancong

Reaksi kamu: Tidak pernah menghubungi si dia atau tidak pernah bertanyakan tentang dirinya dan lebih memberi keutamaan kepada teman-teman lain. Anda gagal.

Reaksi kamu: Menghubungi si dia setiap masa dan saling mengotakan janji. Anda lulus.

Meminta Bantuan Temannya Untuk Menggoda Kamu

Reaksi kamu: Menerima pujukan temannya dan keluar makan bersama. Anda gagal.

Reaksi kamu: Menolak godaan temannya dan mengatakan kamu tidak tertarik dengan pujuk rayu itu. Anda lulus.

Sumber: http://www.kompas.com

copy-of-kumbang-berduaok

 

Saat Menanti Lamaran

Filed under: Relationship — airmien @ 3:50 pm
Tags:

Bilakah hubungan cinta yang dijalin sejak sekian lama akan berakhir dengan ikatan perkahwinan?

Ketika menghadiri majlis perkahwinan seorang sahabat atau saudara-mara, tiba-tiba hati terusik dengan seribu satu persoalan: “Bilakah pula tiba giliran aku?” atau “Bercinta sudah lama, tetapi kahwinnya tidak, bila agaknya sampai saat ini?”

“Hendak bertanya kepada si dia, mungkin dianggap soalan cepu emas buatnya, tetapi sampai bila kamu harus menunggu lamarannya?

Mungkin itulah kata-kata yang sering menganggu fikiran kamu tatkala melihat sebentuk cincin mula disarungkan ke jari manis insan paling dekat dengan kamu, lebih-lebih lagi rakan baikmu.

Pada dasarnya, perkahwinan merupakan saat paling dinanti-nantikan setiap pasangan lelaki mahupun wanita. Ia juga merupakan anjakan seterusnya dalam mengukuhkan lagi ikatan perhubungan.

Apa yang diharapkan dalam percintaan hanyalah kesinambungan intuisi percintaan. Setelah sekian lama mengharung pelbagai rintangan, onak dan duri, kini sudah tiba masanya kamu menamatkan sebuah perjuangan yang ditunggu selama ini.

Menanti yang belum pasti tiba, antara bicara cinta wanita buat si dia yang begitu payah melafazkan bicara akhir. Intim minggu ini berkongsi rahsia kenapa lelaki masih sukar untuk membuat lamaran terhadap kekasihnya.

Sensitif Akan Putaran Waktu

Lelaki tidak gemar dirinya terikat pada usia muda. Hidupnya lebih senang sekiranya tiada sebarang bebanan kerja mahupun tugasan di rumah, lebih-lebih lagi pada waktu cuti mereka.

Baginya, putaran waktu lelaki adalah berbeza dengan kaum wanita. Alasannya ialah kecanggihan teknologi perubatan membenarkan wanita berusia lebih 40-an melahirkan cahaya mata dan mengambil berat tentang penjagaan anak. Tetapi bagi kaum lelaki, sekiranya mereka melakukan tanpa sebuah keikhlasan, mungkin ia akan menggugat rutin kehidupan dan menjadi bebanan untuk melalui semua itu.

Ini adalah alasan terbaik bagi lelaki yang sukar melemparkan kata lamaran. Berbanding seperti kamu, seorang wanita yang bersikap natural.

Takut Hari Penting

Bukan seperti semua wanita yang mengimpikan hari bersejarah dalam hidup mereka. Menyarung busana perkahwinan pada majlis bersejarah adalah impian setiap wanita.

Tetapi tidak bagi lelaki. Memutuskan untuk berkahwin dengan wanita idaman membuatkan mereka takut untuk berfikir dengan lebih serius.

Bukan kerana mereka tidak mahu menghabiskan masa dengan insan tersayang, tetapi dengan persediaan yang kurang mencukupi untuk mengadakan resepsi perkahwinan, lebih-lebih lagi apabila dunia dilanda masalah kewangan, membuatkan mereka takut untuk berfikir tentang alam perkahwinan.

Untuk menyelesaikan tanggapan sebegini, apa kata kamu menasihati si dia agar menyimpan duit mulai dari sekarang serta memberi contoh yang baik kepadanya. Jangan pula lupa menerangkan maksud sebenar tentang perhubungan dalam perkahwinan.

Perlu Persediaan

Sememangnya benar, romantis dalam perhubungan membuatkan ikatan percintaan menjadi bertambah teguh. Tetapi, kepercayaan dalam sebuah perkahwinan adalah masa terbaik untuk kamu berdua merancang, menambah dan menguruskan hal kewangan.

Sekiranya perancangan tidak dilakukan dengan serius, ia akan memberi kesan kepada kehidupan rumah tangga dan anak-anak nanti. Peluang untuk dia melamar adalah sangat tipis memandangkan tiada perancangan kehidupan untuk masa hadapan.

Untuk mengubatinya, rancanglah setiap intipati kehidupan kamu berdua dikemudian hari dan motivasi diri untuk mencapai masa depan yang lebih cemerlang.

Fobia Saat Melamar

Mungkin kamu tidak menyedari pada hakikatnya, lelaki begitu takut hendak menyatakan lamaran cintanya demi mewujudkan sebuah hubungan bersama insan tersayang.

Berfikir tentang kehidupannya selepas berkahwin, apatah lagi mendengar pelbagai isu yang melibatkan keretakan rumah tangga, membuatkan dirinya takut untuk melamar.

Paling menakutkan ketika menanti keputusan yang dibuat ahli keluarga sebelah perempuan, sama ada menerima lamaran dengan memutuskan pelbagai syarat atau menolak dengan pelbagai alasan.

Akhirnya, sekiranya kamu bersedia menempuhi kehidupan di peringkat seterusnya, tetapi masih tidak dapat mempertimbangkan keputusan lamaran, sebaik-baiknya mintalah nasihat rakan atau pakar kaunseling. – NOOR HASLIZA NUSI

sarung_cincin

 

Romantiskah Si Dia?

Filed under: Relationship — airmien @ 3:43 pm
Tags:


Kegagalan menguasai perasaan romantis boleh melunturkan sebuah ikatan percintaan mahupun perkahwinan.

Hati terguris bak pisau tajam sehingga menusuk ke jantung. Itulah kata-kata panahan cinta tatkala kamu mengetahui si dia, insan paling dicintai tidak pernah melahirkan perasaan romantis di dalam hidupnya.

Insan mana yang tidak inginkan cintanya dipenuhi bicara-bicara manis setiap kali bertemu, lebih-lebih lagi kala diri mahu difahami tentang definisi sebuah ikatan percintaan yang telah dibina bersama.

Bukan bermaksud si dia perlu meluahkan ketelusan cintanya sebagai saksi cinta kamu berdua. Namun, setidak-tidaknya, buktikan keteguhan cinta kamu menerusi luahan hati dan perasaan dalam pendekatan yang lebih romantis.

Romantika boleh dihuraikan dalam bentuk sikap, perasaan, cara berkomunikasi, perkataan, penampilan dan daya tarikan kamu seandainya pasangan memerlukannya.

Tidak dinafikan, sikap kurang romantis pasangan kadang-kala dapat dirasai selepas bertahun-tahun lamanya kamu menjalinkan hubungan cinta.

Jangan salahkan diri sendiri. Sebelum terlanjur menyintainya, lebih baik kamu semak dahulu tanda-tanda atau punca yang menjadikan diri si dia kurang romantik.

Memihak Rakan-rakannya

Antara kamu dan rakan-rakannya, dia lebih memihak kepada kenalannya. Daripada menemani kamu berjalan-jalan atau bersiar-siar di hujung minggu, dia lebih suka meluangkan masa bersama teman-temannya.

Bahkan, si dia sanggup mengajak kamu bersuka ria sambil ditemani rakan-rakannya. Bagaimana kamu ingin bermesra dengannya, sedangkan dia sentiasa mengajak sahabatnya ikut serta? Sekiranya terdapat kesulitan untuk kamu berbual dengan mereka, lebih baik kamu pergi bersama teman-teman kamu sendiri, bukan?

Cakap Lepas Mulut

Percakapan yang dilemparkan tanpa mengira keadaan atau orang yang ada di sekeliling kamu. Sekiranya bagus, dia akan berkata benar. Tetapi jika tidak, dia tidak segan untuk mengakuinya.

Walaupun apa yang dinyatakan itu ikhlas dan lahir dari lubuk hatinya, tetapi setidak-tidaknya, dia cuba mengambil hati kamu. Terpulang kepada diri individu itu sendiri sama ada inginkan sikap lepas cakap terhadap pasangan atau tidak. Tetapi, janganlah pula kamu sakit hati apabila mendengar komen pedas yang dilemparkannya nanti.

Tidak Mengira Lokasi

Romantik dalam sesebuah perhubungan sememangnya perlu dititikberatkan oleh setiap pasangan bercinta. Ia perlu dilihat daripada pelbagai aspek kehidupan termasuk makan dan minum.

Sepanjang berkenalan, dia seringkali mengajak kamu menikmati makan tengah hari atau malam di gerai tepi jalan. Sebenarnya, bukan kerana dia tidak mahu memanjakan diri kamu di lokasi yang lebih romantik, tetapi memang ada lelaki memiliki sikap ini.

Baginya, dia akan berasa aneh sekiranya dia mengajak kamu menikmati makan malam di sebuah restoran mewah. Dia lebih senang menikmati hidangan di tempat-tempat khalayak ramai atau kedai yang terletak di pinggir jalan.

Malah, pasangan yang tidak romantik akan berasa lebih selesa apabila mengajak kamu ke destinasi kesukaannya seperti di padang bola, gelanggang bola keranjang atau di litar perlumbaan.

Kurang Mesra

Perkara ini akan membuatkan kamu berasa sakit hati dengan sikap yang dia tonjolkan selama ini. Si dia tidak pernah bertanyakan tahap kesihatan mahupun perkara yang kamu gemar.

Malah, ketika bersama kamu, dia lebih gemar berjalan bersendirian bak pasangan yang sedang bermusuhan. Bahkan, dia gemar berjalan dua langkah di hadapan kamu, sehingga kamu terpaksa mengejarnya.

Paling menyedihkan, apabila di saat kamu menyeberangi jalan, dia tidak pernah membantu. Bukan bermaksud dia takut, tetapi memang dia tidak mempunyai inisiatif untuk menyelamatkan kamu.

Menolak Filem Percintaan

Lelaki jenis ini lebih suka mengajak kamu menonton filem seram, perang, aksi lawan atau komedi. Filem drama romantis? Ehem… mungkin dia akan meluahkan rasa bosan atau tertidur di kerusi panggung wayang apabila kamu memaksanya menonton filem tersebut.

Menjauhi Irama Syahdu

Tentang selera muzik dan lagu, sudah pasti dia lebih menyukai lagu bersuara hingar-bingar berbanding muzik perlahan dengan tema cinta. Walaupun dia menyukainya, namun dia tidak akan mempedulikan lirik lagu tersebut.

Tidak Pernah Beri Kejutan

Tidak pernah mengirim mesej berbaur cinta malah jarang sekali mengirimkan sejambak bunga, coklat atau hadiah berupa barangan romantis.

Jarang Memuji

Si dia yang tidak romantis lebih senang mengkritik kamu daripada meluahkan pujian. Ini menyebabkan pujian yang diberikan kepada kamu boleh dikira dengan jari.

Jauhi Kata Cinta

Kebiasaannya, si dia tidak pernah meluahkan kata-kata atau ucapan sayang kepada pasangannya. Saat pertama kali mengatakan cintanya ialah sewaktu kamu mula berkenalan. Kata-kata magis ini biasanya akan keluar setelah kamu benar-benar memerlukan kepastian.

Panggilan Sayang Tidak Telus

Jangan harapkan panggilan manis yang dilontarkan boleh membuatkan kamu bahagia dengan panggilan itu. Alasannya, dia malu pada teman-temannya sekiranya memanggil kamu dengan panggilan sayang.

Terlupa Saat Manis Bersama

Ini yang paling menjengkelkan. Si dia tidak pernah mengingati saat manis atau tarikh paling bersejarah dalam perhubungan kamu berdua. Berbeza dengan lelaki romantis, mereka akan sentiasa memikirkan perkara, kata-kata atau hadiah yang pertama kali diberikan sewaktu mula berkenalan dahulu. – NOOR HASLIZA NUSI

romantik

 

Tanda Si Dia Teman Sejiwa

Filed under: Relationship — airmien @ 3:32 pm
Tags:

Adakah si dia wanita atau lelaki impian yang dicari selama ini?

Setelah sekian lama menjalinkan hubungan cinta, ikatan antara kamu dan dia diibaratkan seperti dua kutub yang berbeza. Mungkinkah si dia teman sehati sejiwa yang dicari selama ini? Atau lebih baik putuskan sahaja hubungan dengannya?

Baik wanita mahupun lelaki, dapat dihitung dengan jari berapa kali mereka berperang dingin selama menjalin hubungan. Ia sama rutinnya dengan jadual menstruasi wanita pada setiap bulan.

Kebiasaannya, pertelingkahan akan tercetus disebabkan kurang persefahaman, komunikasi atau tingkah laku baik lelaki mahupun wanita, tetapi masing-masing tidak mahu mengakui kesalahan diri sendiri meskipun merasakan terdapat persamaan antara mereka.

Kata orang, pergaduhan selalunya akan berakhir dengan ikatan kasih sayang tetapi ada juga yang diakhiri dengan ucapan selamat tinggal.

Jalan terbaik, kumpul dan jumlahkan masa pertengkaran kamu berdua, lantas anggaplah sebagai satu indikasi bahawa si dia bukan lagi teman sehati sejiwa kamu.

Membaca Tanda

Penantian seribu penyeksaan. Ramai orang mencari dan menunggu insan bergelar teman sejiwa sehingga bertahun-tahun lamanya. Malah, ramai juga yang mempercayai ada seseorang yang diciptakan untuk mereka.

Satu kajian yang dilakukan oleh Universiti Rutgers Amerika Syarikat (AS) pada tahun 2001 mendapati, 94 peratus daripada masyarakatnya yang berusia dalam lingkungan 20 hingga 29 tahun mengharapkan pasangan mereka menjadi teman sehati sejiwa selepas berkahwin.

Sehingga kini, tiada lagi teori yang mengatakan semua orang memahami definisi belahan jiwa. Secara umumnya, definisi teman sehati sejiwa adalah seseorang yang mempunyai cara pemikiran dan perasaan yang sama atau secocok dengan pasangannya.

Merujuk pada buku 21 Ways to Attract Your Relationship oleh seorang pakar perhubungan, Arian Sarris, beliau telah memberikan beberapa ciri-ciri seorang teman sehati sejiwa, dalam mengukuhkan lagi ikatan cinta dengan pasangannya.

Saling Membantu

Tidak kira siang atau malam, panas atau hujan, kamu dan si dia sentiasa saling bantu-membantu.

Bantuan yang dihulurkan tidak perlulah melibatkan orang lain. Ini kerana, dengan hanya melibatkan tenaga kamu berdua, semua yang dilakukan akan terasa lebih menyenangkan.

Bersikap Santai

Adakah si dia seorang yang bersikap santai ketika bersama kamu? Ini bukan bermakna dia bersikap berlebih-lebihan untuk mengesan gerak-geri kamu, tetapi dia tidak terlalu memilih atau mementingkan cara berpakaian, gerak-geri, cara berbicara sewaktu bersama kamu. Setiap ucapan yang dilemparkan tampak begitu spontan dan tidak palsu.

Konteks Jiwa

Kehadiran kamu seperti sudah dikurniakan untuknya. Tanpa perlu berbicara, kamu dan si dia seperti sudah memahami apa yang ingin dikatakan. Saling memahami hati dan perasaan, sehingga boleh menduga setiap reaksi serta fikiran pasangan pada situasi yang tertentu.

Tidak Kenal Erti Jemu

Meskipun hampir berjam-jam kamu dan si dia menghabiskan masa bersama, tetapi perkataan jemu atau bosan tidak pernah sesekali bermain di bibir. Bagi kamu, tiada yang lebih membahagiakan selain dapat bersama.

Hadir Di Setiap Situasi

Siapakah insan pertama yang akan hadir tatkala kamu dirundung masalah? Adakah dia atau teman-teman sepejabatmu?

Sekiranya ya, dia seorang yang paling memahami kamu sekali pun ketika di saat mengalami simptom pramenstrual. Tanpa perlu dipinta, dia seringkali datang kepada kamu dalam apa jua situasi yang berlaku.

Saling Terbuka

Di hadapannya, kamu sering menceritakan tentang masa lampau ahli keluarga dan begitu juga sebaliknya. Bercerita tentang apa yang pernah kamu berdua lakukan pada masa lalu, tanpa mengubah perasaan kamu berdua. Kamu tidak malu untuk memperlihatkan kekurangan diri, bahkan tiada masalah apabila tampil kelakuan aneh di hadapannya.

Jika tanda-tanda ini terdapat pada si dia, kamu memang seorang yang beruntung. Namun, bagaimana pula di sebaliknya? Jangan terburu-buru untuk membuat keputusan, fahami dan bincang secara profesional.

Cinta Perlukan Ujian

Sebahagian besar pasangan yang baru menjalinkan hubungan cinta akan menganggap, mereka sememangnya ditakdirkan untuk bersama. Tetapi pada umumnya, perasaan manis itu akan berakhir jua setelah persoalan hidup mulai timbul.

Kadang-kadang, manusia sering termakan tema percintaan. Bila merasakan diri tidak secocok, lalu mereka akan mengambil kesimpulan dengan cara memutuskan sahaja perhubungan.

Apa yang berlaku akan dijadikan kebenaran untuk mengakhiri sesebuah hubungan? Padahal, untuk menjadi seorang teman sehati sejiwa, ia perlu diuji dengan ketepatan waktu dan cara menambat hati pasangan.

aiman-023

 

Saat Menilai Cinta

Filed under: Relationship — airmien @ 3:11 pm
Tags:

Setiap kali menjelang tahun baru, melakukan resolusi mengenai karier, hal kewangan dan cinta sememangnya menjadi rutin bagi setiap orang.

Bagi pasangan yang sedang bercinta, kenangan yang dilalui sepanjang tahun lalu mungkin lebih mematangkan fikiran. Apatah lagi bagi pasangan yang pernah gagal dalam percintaan.

Mereka menganggap tahun yang dilalui umpama suatu pengajaran yang membawa ke arah kehidupan yang lebih bermakna.

Menyentuh soal cinta, jangan pula anda lupa melakukan perubahan kepada diri dengan meletakkan keazaman yang tinggi dalam hal-hal melibatkan dunia percintaan.

Ikuti tip-tip yang disenaraikan di bawah:

1. Lupakan Masa Lalu

Anda bukanlah insan yang pernah dikhianati, dibenci mahupun ditinggalkan menjelang hari pernikahan. Setiap perkara yang dilalui sepanjang kehidupan lalu harus dijadikan pengajaran. Tetapi, jangan biarkan pengalaman buruk anda pada masa lampau mempengaruhi hubungan yang sedang terjalin.

Jangan biarkan hal-hal positif dan menyenangkan anda dengan pasangan bertukar gara-gara terlalu asyik membuat perbandingan dari tahun ke tahun. Ibaratkan hubungan yang baru dijalinkan itu seperti kertas putih yang siap dicorak.

2. Temui Ramai Orang

Bekerja di bawah satu bumbung yang sama atau tinggal berhampiran dengan kediaman anda tidak bermakna dapat membantu anda menemui calon kekasih yang berpotensi, kecuali seorang teman yang sudah lama dikenali. Jalinkan hubungan cinta dengan seorang teman yang boleh membawa anda ke arah dunia persahabatan yang lebih bermakna.

Keluarlah dari zon selesa anda. Sekiranya selama ini anda kerap ke pusat gimnasium selepas pulang dari tempat kerja, namun pada tahun ini, bangunlah pada awal pagi dan lakukan rutin harian dengan melaksanakan segala tugasan yang lebih menyihatkan. Lebih berkesan, ikuti kursus atau motivasi yang melibatkan pesertanya terdiri di kalangan lelaki dan wanita.

3. Ubah Penampilan

Sudah tiba masanya anda meninggalkan gaya penampilan lama. Tidak salah sekiranya anda mengeluarkan wang yang lebih semata-mata untuk mengubah stail rambut terkini. Kunjungi salon dan bawalah contoh model rambut daripada majalah sekiranya perlu mendapat keterangan.

Demikian pula dalam hal berkaitan pakaian dan aksesori. Pilih baju berwarna cerah dan bermotifkan corak yang menarik agar anda kelihatan menonjol pada setiap masa.

4. Jangan Terburu-buru

Menemui cinta baru mungkin mendatangkan kesan positif. Tetapi, jangan pula anda terus membawanya berjumpa dengan seluruh ahli keluarga. Tunggulah sehingga waktu yang tepat dan jangan sesekali merosakkan hubungan yang baru dibina itu. Hindari berbicara tentang masa depan saat hubungan baru berumur setahun jagung. Nikmatilah waktu perkenalan ini untuk memantapkan hati anda dan pasangan.

5. Jangan Terlalu Memilih

Setiap orang pasti ada kekurangannya, jadi apabila anda begitu obses akan kekurangan pasangan, mungkin anda sukar untuk menemui cinta baru. Sekurang-kurangnya selidik dulu kelebihan yang ada pada dirinya.

6. Buat Keputusan

Cinta kerana paksaan akan membawa duka pada kemudian hari. Jangan takut untuk meluahkan apa yang terpendam kerana ia boleh mendatangkan kesan buruk dalam perhubungan. Oleh itu, lakukan keputusan yang berpihak kepada diri dan jangan takut katakan ‘tidak’.

Sumber: Kosmo! Jumaat, 2 Januari 2009

ny

 

 
%d bloggers like this: