airmien

sesuatu tentang kehidupan

Beza Cinta, Sayang, Suka dan Minat Januari 22, 2010

Filed under: Relationship — airmien @ 9:53 pm
Tags:

Cinta

Kita memang mengharapkan dia menjadi milik kita. Segala apa yang kita buat, kalau boleh nak dia tahu, dan kita seboleh mungkin tak nak sakitkan hati dia. Kita akan sentiasa berfikir tentang dirinya. (dalam erti lain, cinta ditujukan kepada seseorang yang kita selalu ingat dan mimpi.. Tanpanya kita akan rasa sunyi dan kita cintakan sepenuh jiwa dengan hati yang ikhlas kepadanya walaupun dia buat tidak tau saja)

Sayang

Kita memerlukan dia di masa kita mahukan seseorang untuk berkongsi rahsia dan kisah duka kita. Selalunya kita akan sayangkan seseorang yang menjadi TELINGA kepada masalah kita. (dalam erti lain, sayang ditujukan kepada seseorang yang boleh membuangkan masa dia untuk mendengar dan memeningkan kepalanya dgn masalah kita dan kita jugak boleh menyakitkan hati dia kerana kita bukannya cinta kepadanya)

Suka

Kita sukakan dia kerana dia kelakar. Dia happy-go-lucky. Bila bersama dengan dia, kita rasa nak tergelak sampai nak pecah perut. Tapi, kita taklah rindu sangat kat dia bila tak berjumpa seminggu…(dalam erti lain, suka di tujukan kepada seseorang yang boleh menjadi pelawak kepada kita. Kita akan suruh dia diam sekirangnya keng kita dah nak pecah…)

Minat

Apa sesuatu pada dirinya yang menarik kita untuk mendekatinya.(dalam erti lain, minat ditujukan kepada seseorang yang ada sifat, peribadi atau barang yang kita mahukan… )

Tetapi kita kena ingat bahawa tanpa minat, suka dan sayang kita tidak akan CINTA pada seseorang itu…

Advertisements
 

Kisah Cinta Januari 4, 2010

Filed under: Relationship — airmien @ 9:51 pm
Tags:

Alkisah di sebuah pulau kecil, tinggallah benda abstrak. Ada CINTA, KEKAYAAN, KECANTIKAN, KESEDIHAN, KEGEMBIRAAN dan sebagainya.

Pada awalnya mereka hidup bersama-sama dengan aman dan saling memerlukan. Namun pada suatu hari, iba-tiba badai datang dan menghempas pulau kecil itu dan air laut tiba-tiba bergelombang, menimbulkan ombak yang sangat besar dan akan menenggelamkan pulau itu. Semua penghuni di pualau itu segera berusaha menyelamatkan diri.

CINTA sangat bimbang kerana ia tidak pandai berenang dan tidak memiliki perahu. Ia berdiri di tepi pantai untuk meminta bantuan. Sementara itu, air semakin naik membasahi kaki CINTA. Tidak lama kemudian, kelihatan KEKAYAAN sedang mengayuh perahu.

“KEKAYAAN! KEKAYAAN! Tolonglah aku!” teriak CINTA. Dengan segera KEKAYAAN pun menjawab, “Oh, maafkan aku, CINTA!” kata KEKAYAAN.

“Perahuku telah penuh dengan semua hartaku. Aku tidak dapat membawamu bersama, nanti perahu ini akan tenggelam. Lagipun tidak ada ruang lagi untuk kau di dalam perahuku ini.”

CINTA amat sedih sekali, namun kemudiannya dia melihat KEGEMBIRAAN melintas di hadapannya dengna menaiki sebuah perahu.

“KEGEMBIRAAN! Tolonglah aku!” teriak CINTA. Oleh kerana KEGEMBIRAAN terlalu gembira berjumpa dengan sebuah perahu, dia tidak langsung menghiraukan teriakan CINTA. Air semakin naik sehingga menenggelamkan CINTA separas pinggang. CINTA semakin panik. Tidak lama selepas itu, KECANTIKAN datang melintasi di depannya.

“KECANTIKAN! Bawalah aku bersamamu!” teriak CINTA.

“Wah, Cinta. Kamu sudah basah dan kotor. Aku tak boleh membawamu bersamaku. Nanti kau akan mengotori perahuku yang indah ini.” Sahut KECANTIKAN. CINTA amat sedih dengan jawapan itu. CINTA mula menangis teresak-esak.

“Apa kesalahanku? Mengapa semua tidak mahu mempedulikanku?” kata CINTA dalam hati.

Ketika CINTA sedang menangis, lalulah pula KESEDIHAN dengan perahunya.

“Oh, KESEDIHAN. Bawalah aku bersamamu,” kata CINTA.

“Maaf, CINTA. Aku sedang bersedih dan aku kini ingin bersendirian…,” kata KESEDIHAN sambil terus mendyung perahunya perlahan-lahan.

CINTA sudah mula berputus asa. Air semakin naik dan akan menenggelamkannya. CINTA terus berharap agar dirinya akan diselamatkan. Dia berdoa kepada Tuhan. “Oh, Tuhan. Tolonglah aku, apa akan terjadi pada dunia tanpa aku, tanpa CINTA?

Pada saat yang sangat kritikal itu, tiba-tiba terdengar suara memanggilnya. “CINTA! Mari cepat naik ke perahuku!” CINTA menoleh ke arah suara itu dan melihat sang tua berjanggut panjang memutih sedang mendayung perahunya. CINTA pun menaiki perahu itu sebelum air menenggelamkannya.

Kemudian setibanya di pulau yang berhampiran, sang tua itu menurunkan CINTA dan segera meninggalkan pulau itu. Pada ketika itulah, baru CINTA sedar bahawa dia tidak mengetahui siapakah gerangan sang tua yang telah menolong dan menyelamatkannya. CINTA segera bertanya kepada sang tua yang yang menduduki pulau tersebut, siapakah gerangan sang tua pendayung sampan itu.

“Oh, sang tua itu? Dia ialah ‘WAKTU’,” kata sang tua di pulau.

CINTA pun bertanya lagi. “Tapi mengapakah dia menyelamatkan aku? Aku tidak kenal dia. Sedangkan kawan-kawan yang mengenaliku langsung tidak mahu menolongku,” tanya CINTA kehairanan.

“Sebab, hanya WAKTU lah yang tahu betapa berharganya CINTA itu..” kata sang tua itu. Setelah itu, fahamlah CINTA akan kepentingannya di dunia ini.

 

Isteri Sujud Kepada Suami Januari 2, 2010

Filed under: Relationship — airmien @ 9:39 pm
Tags:

Hadith :
Daripada Abu Hurairah r.a bahawa Rasulullah SAW bersabda yang maksudnya:

“ Jika aku hendak menyuruh seseorang supaya sujud kepada seseorang tentulah aku perintahkan isteri supaya sujud kepada suaminya.”

Riwayat at-Tirmidzi, Ibnu Hibban, al-Baihaqi dan al-Wahidi

Huraian
Firman Allah SWT di dalam al-Quran, surah al-Furqan ayat 74 yang bermaksud:

Dan juga mereka (yang diredai Allah itu ialah orang-orang) yang berdoa dengan berkata:

“Wahai Tuhan kami, jadikanlah kami beroleh dari isteri-isteri serta zuriat keturunan kami, perkara-perkara yang menjadi penyejuk mata (menenangkan hati), serta jadikanlah kami sebagai imam bagi orang-orang yang bertakwa..”
Orang yang benar-benar berjaya adalah mereka yang membawa orang lain untuk berjaya bersamanya. Dalam keluarga, suami adalah seperti imam dengan makmum yang merupakan orang yang paling utama untuk memimpin keluarga ke mercu kejayaan. Bahkan kejayaan hanya akan terbukti apabila dia dapat menjalankan tanggungjawabnya dengan baik terhadap isteri dan anak-anak hingga menjadi isteri dan anak-anak yang baik dan beriman. Suami yang bertanggungjawab seperti inilah yang wajib ditaati hatta boleh sampai ke tahap disembah sebagaimana yang disebutkan di dalam hadis di atas.
Namun hari ini mungkin hanya sedikit dalam kalangan lelaki bergelar suami yang layak dikategorikan seperti di dalam hadis di atas lantaran banyak sekali pengabaian tanggungjawab yang dilakukan oleh mereka. Bahkan tidak dinafikan banyak sekali kes-kes ‘kaki suami’ yang hinggap di pundak isteri mahupun anak-anak tanpa sebarang perasaan belas kasihan. Selalu benar seorang suami itu cenderung kepada mencari kesalahan isterinya sedangkan hak isteri tidak dipenuhi.
Isteri yang solehah dan taatkan suami hanya akan terhasil jika suami juga seorang yang soleh dan bertanggungjawab. Malah mana mungkin suami mengharapkan ‘penyejuk mata’ melalui isteri dan anak-anak tanpa terlebih dahulu mereka berikhtiar mendidik isteri dan anak dengan cara yang betul? Inilah punca terjadinya suami mahupun isteri berlaku curang dan sebagainya. Sesungguhnya di sinilah letaknya soal kepimpinan melalui teladan, mengajar melalui tingkah laku dan bukan dengan konsep ‘ketam berjalan’ yang menjadi amalan kebanyakan kita. ‘Walk your talk’, itulah kunci kejayaan di dalam memimpin sebuah rumah tangga yang bertakwa.

 

Kisah Cinta Januari 1, 2010

Filed under: Relationship — airmien @ 9:25 pm
Tags:

Alkisah di sebuah pulau kecil, tinggallah benda abstrak. Ada CINTA, KEKAYAAN, KECANTIKAN, KESEDIHAN, KEGEMBIRAAN dan sebagainya.

Pada awalnya mereka hidup bersama-sama dengan aman dan saling memerlukan. Namun pada suatu hari, iba-tiba badai datang dan menghempas pulau kecil itu dan air laut tiba-tiba bergelombang, menimbulkan ombak yang sangat besar dan akan menenggelamkan pulau itu. Semua penghuni di pualau itu segera berusaha menyelamatkan diri.

CINTA sangat bimbang kerana ia tidak pandai berenang dan tidak memiliki perahu. Ia berdiri di tepi pantai untuk meminta bantuan. Sementara itu, air semakin naik membasahi kaki CINTA. Tidak lama kemudian, kelihatan KEKAYAAN sedang mengayuh perahu.

“KEKAYAAN! KEKAYAAN! Tolonglah aku!” teriak CINTA. Dengan segera KEKAYAAN pun menjawab, “Oh, maafkan aku, CINTA!” kata KEKAYAAN.

“Perahuku telah penuh dengan semua hartaku. Aku tidak dapat membawamu bersama, nanti perahu ini akan tenggelam. Lagipun tidak ada ruang lagi untuk kau di dalam perahuku ini.”

CINTA amat sedih sekali, namun kemudiannya dia melihat KEGEMBIRAAN melintas di hadapannya dengna menaiki sebuah perahu.

“KEGEMBIRAAN! Tolonglah aku!” teriak CINTA. Oleh kerana KEGEMBIRAAN terlalu gembira berjumpa dengan sebuah perahu, dia tidak langsung menghiraukan teriakan CINTA. Air semakin naik sehingga menenggelamkan CINTA separas pinggang. CINTA semakin panik. Tidak lama selepas itu, KECANTIKAN datang melintasi di depannya.

“KECANTIKAN! Bawalah aku bersamamu!” teriak CINTA.

“Wah, Cinta. Kamu sudah basah dan kotor. Aku tak boleh membawamu bersamaku. Nanti kau akan mengotori perahuku yang indah ini.” Sahut KECANTIKAN. CINTA amat sedih dengan jawapan itu. CINTA mula menangis teresak-esak.

“Apa kesalahanku? Mengapa semua tidak mahu mempedulikanku?” kata CINTA dalam hati.

Ketika CINTA sedang menangis, lalulah pula KESEDIHAN dengan perahunya.

“Oh, KESEDIHAN. Bawalah aku bersamamu,” kata CINTA.

“Maaf, CINTA. Aku sedang bersedih dan aku kini ingin bersendirian…,” kata KESEDIHAN sambil terus mendyung perahunya perlahan-lahan.

CINTA sudah mula berputus asa. Air semakin naik dan akan menenggelamkannya. CINTA terus berharap agar dirinya akan diselamatkan. Dia berdoa kepada Tuhan. “Oh, Tuhan. Tolonglah aku, apa akan terjadi pada dunia tanpa aku, tanpa CINTA?

Pada saat yang sangat kritikal itu, tiba-tiba terdengar suara memanggilnya. “CINTA! Mari cepat naik ke perahuku!” CINTA menoleh ke arah suara itu dan melihat sang tua berjanggut panjang memutih sedang mendayung perahunya. CINTA pun menaiki perahu itu sebelum air menenggelamkannya.

Kemudian setibanya di pulau yang berhampiran, sang tua itu menurunkan CINTA dan segera meninggalkan pulau itu. Pada ketika itulah, baru CINTA sedar bahawa dia tidak mengetahui siapakah gerangan sang tua yang telah menolong dan menyelamatkannya. CINTA segera bertanya kepada sang tua yang yang menduduki pulau tersebut, siapakah gerangan sang tua pendayung sampan itu.

“Oh, sang tua itu? Dia ialah ‘WAKTU’,” kata sang tua di pulau.

CINTA pun bertanya lagi. “Tapi mengapakah dia menyelamatkan aku? Aku tidak kenal dia. Sedangkan kawan-kawan yang mengenaliku langsung tidak mahu menolongku,” tanya CINTA kehairanan.

“Sebab, hanya WAKTU lah yang tahu betapa berharganya CINTA itu..” kata sang tua itu. Setelah itu, fahamlah CINTA akan kepentingannya di dunia ini.

 

 
%d bloggers like this: