airmien

sesuatu tentang kehidupan

Duhai Kekasih Hatiku April 30, 2018

Filed under: Uncategorized — airmien @ 11:58 pm

Duhai kekasih hatiku, isteri yang ku sayangi.

Tiada apa yang dapat diluahkan melainkan perasaan kasih dan sayang kepada dirimu.

Advertisements
 

Orang Yang Baik Kepada Keluarga. Mac 29, 2018

Filed under: Uncategorized — airmien @ 10:10 pm

Jadilah Orang Yang Paling Baik Pada Ahli Keluarga

عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ خَيْرُكُمْ خَيْرُكُمْ لِأَهْلِهِ وَأَنَا خَيْرُكُمْ لِأَهْلِي وَإِذَا مَاتَ صَاحِبُكُمْ فَدَعُوهُ

Dari Aisyah dia berkata; Rasulullah SAW bersabda: “Sebaik-baik kalian adalah yang paling baik terhadap ahli keluarganya, dan aku adalah orang yang paling baik terhadap ahli keluargaku, apabila sahabat kalian meninggal dunia maka biarkanlah dia (tinggalkanlah dia jangan membicarakan keburukan- keburukannya).” (HR Tirmidzi No: 3830) Status: Hadis Sahih

Pengajaran:

1. Perkahwinan bertujuan untuk mewujudkan rumah tangga dan ahli keluarga yang bahagia.

2. Bagi mewujudkan kebahagiaan dalam berumah tangga, kita perlu berlaku baik terhadap ahli keluarga antaranya dengan saling memenuhi hak dan tanggungjawab sebagai suami dan isteri, bapa dan ibu serta anak.

3. Sebaik-baik kita adalah orang yang paling baik pergaulannya terhadap ahli keluarganya.

4. Bertimbang rasa, bertolak ansur dan saling menyayangi antara pasangan dan anak-anak merupakan antara faktor yang menjamin keharmonian rumahtangga.

5. Contohilah Rasulullah SAW dalam berbuat baik dan memberi layanan kepada ahli keluarganya kerana Rasulullah SAW paling baik layanan terhadap isteri dan anak-anaknya.

 

Nafkah Keluarga Sebagai Sedekah Disember 17, 2017

Nafkah Keluarga Itu Sedekah


عَنْ أَبِي مَسْعُودٍ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِذَا أَنْفَقَ الرَّجُلُ عَلَى أَهْلِهِ يَحْتَسِبُهَا فَهُوَ لَهُ صَدَقَةٌ


Daripada Abu Mas’ud dari Nabi SAW, baginda bersabda: “Apabila seseorang memberi nafkah untuk keluarganya dengan niat (ikhlas) mengharap pahala maka baginya adalah sedekah”. (HR Bukhari No: 53) Status: Hadis Sahih


Pengajaran:


1.  Setiap usaha dan pekerjaan seseorang untuk mencari rezeki yang baik dan halal adalah suatu tuntutan.


2.  Seseorang yang bekerja untuk menyediakan nafkah dan keperluan bagi keluarganya dengan ikhlas akan mendapat pahala seumpama sedekah.


3.  Muslim yang bekerja untuk menyara keperluan ahli keluarganya adalah sedekah


4.  Orang yang penat bekerja untuk mencari nafkah orang di bawah tanggungnya akan mendapat keampunan. 


مَنْ اَمْسَى كَالًّا مِنْ عَمَلِ يَدَيْهِ اَمْسَى مَغْفُوْرًا لَهُ


“Barangsiapa yang di waktu petangnya merasa penat lantaran pekerjaan kedua tangannya (mencari nafkah) maka akan diampuni dosa baginya.” (HR. Thabrani)


 

Perempuan dan Lelaki November 30, 2017

Filed under: Uncategorized — airmien @ 7:15 pm

Siapa Itu Perempuan dan Siapa Itu Lelaki
Perempuan..

senang dipujuk tapi susah memujuk,

senang moody tapi susah mengamuk,

senang berleter tapi susah marah,

senang jatuh hati tapi susah nak mencintai,

senang menangis tapi susah derita,

senang dimengerti tapi susah difahami.
Lelaki ..

susah untuk difahami tapi senang memahami,

susah untuk menyayangi tapi mudah mencintai,

susah untuk memarahi tapi mudah menegur,

susah untuk setia tapi mudah bertahan,

susah untuk menangis tapi mudah tersentuh.

 

Abang, kenapa Balik Lambat? September 21, 2015

Filed under: Uncategorized — airmien @ 12:27 am
Tags:

“Abang, kenapa balik lambat?”

“Maafkan abang sebab balik lambat. Abang belum selesai kerja dekat pejabat. anak-anak dah tidur?”

“Dah abang. Mereka tunggu abang balik dari kerja. Kesian tengok mereka tunggu ayah dia di meja makan. Katanya nak makan bersama.”

“Kesian abang dengan mereka. Nanti hujung minggu ini abang nak bawa mereka keluar bersiar-siar. Kita pun dah lama tak keluar bersama-sama.”

“Baiklah abang. Nanti sayang bagitahu mereka esok. Mesti mereka seronok.”

Airmien Kata: Bekerja perlu untuk sara anak isteri tetapi masa berharga bersama keluarga juga penting.

keluarga islam

Kekeluargaan itu perlu. Gambar dari muslimmatters.org

 

Nusyuzkah Aku Sebagai Seorang Isteri? Ogos 1, 2015

Filed under: Uncategorized — airmien @ 3:32 am

1) APAKAH PENGERTIAN NUSYUZ?

Suatu tindakan yang dilakukan oleh isteri yang dianggap menentang kehendak suami dengan tidak ada alasan yang munasabah menurut hukum syarak. Tindakan itulah dikira derhaka.

2) APAKAH TANDA-TANDA ISTERI NUSYUZ?

Di bawah ini dinyatakan beberapa gambaran yang menandakan seorang isteri itu nusyuz :

1. Suami telah menyediakan rumah kediaman yang sesuai dengan keadaan suami, tiba-tiba isteri tidak mahu berpindah ke rumah itu, atau isteri meninggalkan rumah tanpa izin si suami.

2. Apabila kedua suami tinggal di rumah kepunyaan isteri dengan izin isteri kemudian suatu masa isteri mengusir atau melarang suami memasuki rumah tersebut.

3. Apabila isteri musafir tidak bersama suami ataupun bukan bersama muhramnya (orang yang haram berkahwin dengannya) walaupun perjalanan yang wajib seperti pergi menunaikan ibadat haji, kerana perempuan yang musafir tanpa diiringi suami atau muhrimnya dianggap sudah melakukan satu perkara yang salah (maksiat).

4. Apabila isteri bermuka masam atau pun ia memalingkan muka, bercakap kasar dan sebagainya sedangkan suami berkeadaan lemah lembut, bermanis muka dan sebagainya.

3) APAKAH PERKARA-PERKARA YANG PERLU DILAKUKAN APABILA ISTERI NUSYUZ?

Apabila suami melihat tanda-tanda yang menunjukkan isterinya itu nusyuz, hendaklah suami itu :

1. Menasihati dengan cara yang baik dan menerangkan kepadanya bahawa nusyuz itu adalah salah dan dikutuk oleh Allah serta memberitahunya bahawa isteri yang nusyuz boleh dipotong atau tidak diberi sara hidupnya, firman Allah :

Ertinya : Isteri yang kamu takuti kederhakaan mereka, maka berilah nasihat kepada mereka.

(Surah An-Nisa: ayat 34)

2. Jika nasihat itu tidak sedikitpun memberi kesan, maka hendaklah suami meninggalkan dari keseketiduran dengan isteri tersebut, sebagaimana firman Allah :

Ertinya : Dan tinggalkan dari seketiduran dengan mereka.

(sambungan ayat 34 surah An-Nisaa’)

Dari ayat ini dapat difahamkan bahawa Allah menyuruh suami-suami meninggalkan dari seketiduran sahaja, bukan meninggalkan percakapan, kerana meninggalkan percakapan lebih dari tiga hari adalah haram, bukan sahaja terhadap isteri-isteri malah terhadap orang lain juga berdasarkan sabda Rasulullah SAW:

Ertinya : Tidak halal bagi seseorang muslim tidak bercakap dengan saudaranya lebih dari tiga hari. Maksudnya, ialah bila berjumpa di antara satu sama lain, tetapi kalau tidak bertemuan, tidaklah diharamkan walaupun tidak bercakap bertahun-tahun lamanya.

3. Jika tidak seketiduran pun tidak memberi apa-apa kesan, malah isteri tersebut terus nusyuz, maka diharuskan bagi pihak suami memukul isteri tersebut dengan syarat pukulan itu tidak sampai mencederakan atau melukakan sebagaimana firman Allah :

Ertinya : Dan pukullah mereka (isteri).

(Sambngan ayat 34 surah An-Nisa)

Dalam peringkat yang akhir ini, harus dilakukan oleh suami sekiranya difikirkan dengan cara ini akan memberi kesan. Sebaliknya kalau difikirkan tidak akan memberi kesan, maka tidaklah harus dilakukan. Dalam hal ini, suami mestilah berhati-hati , supaya tidak terpukul di tempat-tempat yang mendatangkan bahaya seperti muka, perut dan sebagainya.

 

Apa Khabar Sayang? Jun 30, 2015

Filed under: Uncategorized — airmien @ 11:38 pm

Apa khabar sayang?

Ucapan itu mungkin biasa tapi tahukah anda ianya cukup bermakna bagi seseorang yang dirindui.

Hanya ucapan yang ringkas mungkin ianya tidak menjadi makna tetapi ianya mampu menceriakan hati yang gundah dan tidak keruan.

 

 
%d bloggers like this: