airmien

sesuatu tentang kehidupan

Keselamatan Isteri Di Bawah Suami Oktober 18, 2017

Filed under: Relationship — airmien @ 10:56 pm

Apabila pasangan suami dan isteri telah diijabkabulkan menerusi satu pernikahan, sudah terbeban pada bahunya suatu tanggungjawab yang tidak boleh diabaikan sehingga akhir hayat.

 

Dalam Islam perkara itu dianggap sebagai hak isteri. Perlu dijelaskan di sini, apabila dikatakan hak isteri, isteri ada hak menuntut apabila tidak diberi oleh suami. Isteri juga ada hak melarang jika suami melanggarnya. Semua ini terpakai selagi isteri itu tidak melakukan nusyuz.

 

Rasulullah bersabda dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Ibnu Majah yang bermaksud:

 

“Apakah hak isteri yang wajib dijaga oleh suami? Baginda bersabda: Memberi nafkah kepada isteri; belanja dapur, pakaian dan rumah, jangan memukul muka isteri tetapi mendidik isteri dengan baik, dan tidak menghina isteri dan tidak meninggalnya bersendirian kecuali dalam rumah.”

 

Terdapat tiga hak isteri yang wajib dijaga oleh suami, namun kebanyakan suami cuai dalam hal ini. Kesan daripada kecuaian itulah, berlakunya ketidak sempurnaan rumah tangga yang dibina itu.

Tiga hak-hak berkenaan adalah seperti berikut:

1. Memberi nafkah kepada isteri; belanja dapur, pakaian dan rumah. Sama ada isteri itu kaya atau tidak, suami wajib memberi nafkah kepadanya kecuali isteri dengan rela hati tidak mahu menyusahkan suaminya.

Nafkah yang perlu diberi ialah soal makan dan minum seharian. Tuntutan lain daripada makan dan minum bukanlah nafkah yang wajib ditunaikan, namun kalau suami boleh memberinya itulah pahala besar yang bakal diterimanya kelak.

Nafkah yang kedua ialah pakaian. Pakaian bukan keperluan setiap hari. Tetapi kalau dia perlu maka wajib dipertimbangkan dengan segera. Tuntutan selain dari kategori pakaian tidak wajib ditunaikan.

Nafkah yang ketiga ialah menyediakan tempat tinggal. Suami wajib menyediakan rumah untuk penginapan sama ada rumah sendiri atau dengan menyewa. Tuntutan lain daripada rumah tidak wajib ditunaikan kerana ia tidak termasuk dalam kategori nafkah.

2. Jangan memukul muka isteri tetapi mendidik isteri dengan baik. Suami dilarang memukul isteri atas niat mendera. Maka memukul isteri pada bahagian muka termasuk dalam kategori mendera. Hal ini kerana muka terlalu sensitif kulitnya, mudah lebah dan bercalar.

Tetapi memukul bahagian lain dibenarkan dengan syarat tidak atas tujuan mendera. Islam membenarkan suami memukul isteri dengan niat mendidik. Mungkin dengan pukulan itu dia sedar akan kesalahannya lalu bertaubat.

3. Tidak menghina isteri dan tidak meninggalnya bersendirian kecuali dalam rumah. Hak ketiga ini jarang disedari oleh suami mahupun isteri. Maka setiap detik perbualan mereka terungkap kata-kata menghina. Akhirnya mereka bergaduh hingga membawa kepada perceraian.

Suka disebut di sini, suami tidak boleh menghina isteri ketika mereka berduaan, apatah lagi kalau di hadapan orang lain termasuk anak-anaknya sendiri. Jadi, janganlah kerana tidak pandai masak, isteri dihina, janganlah kerana isteri tidak pandai dalam sesuatu urusan, dihina isteri.

Seterusnya yang paling penting ialah tidak meninggalkan isteri bersendirian kecuali di dalam rumah. Maknanya kalau pasangan itu keluar ke bandar, lalu dia tinggalkan isterinya di situ dalam keadaan marah. Sedangkan dia balik atau ke mana-mana destinasi. Perbuatan itu adalah salah di sisi Islam.

Islam menyediakan peraturan itu adalah untuk menjaga keselamatan isteri zahir dan batin. Percayalah jika semua suami dapat lakukan yang terbaik seperti di atas, pasti tidak berlaku pergaduhan dan penceraian.

 

 Bacaan dari sini:

 

9550081765_3ec5538875_b.jpg

Gambar dari sini:

Advertisements
 

5 Pahala Mudah Sebagai Pasangan suami dan isteri September 25, 2017

Gambar dari sini.
 

Suami dan Isteri. Apa Tanggungjawab Mereka? Ogos 3, 2017

Filed under: Relationship — airmien @ 4:15 pm

Tanggungjawab Suami Kepada Isteri  (Hak Isteri)

  1. Memberi nafkah zahir dan batin
  1. Membayar mas kahwin kepada isteri
  2. Memberi layanan yang baik
  3. Menjaga maruah isteri
  4. Memberi didikan agama
  5. Memberi bimbingan dan tunjuk ajar
  6. Menjaga dari sebarang ancaman
  7. Adil terhadap semua isteri

 

Tanggungjawab Isteri Kepada Suami (Hak Suami)

  1. Taat dan hormat kepada suami
  2. Menjaga maruah suami
  3. Memberi layanan yang baik
  4. Memuaskan hati suami  dan menyenangkan pada bila-bila masa
  5. Menjaga dan membelanjakan harta suami dengan sebaiknya
  6. Tidak keluar rumah tanpa izin
  7. Tidak mendedahkan kelemahan suami

 

Tanggungjawab bersama

 

  1. Mengekalkan kerukunan rumahtangga
  2. Memelihara dan menjaga anak-anak
  3. Memberi pendidikan yang sempurna
  4. Memberikan layanan yang saksama kepada keluarga kedua-dua belah pihak
  5. Menyediakan rawatan dan perubatan
  6. Menjamin keselamatan

 

cherry_blossom_2_by_rickygw-d58jthn

Gambar daripada sini.

 

Perkahwinan : Apakah Matlamat Di Sebalik? Julai 16, 2017

Filed under: Relationship — airmien @ 8:17 pm

Perkahwinan bermatlamat untuk mencapai kebahagiaan di dalam hidup berkeluarga yang mana ianya berkekalan dan juga ianya mendapat keredhaan daripada ALLAH SWT.

 

Ianya juga bertujuan memelihara kehormatan diri dalam melaksanakan tuntutan agama di samping mewujudkan ikatan kasih sayang antara suami isteri serta menambahkan atau meramaikan zuriat.

 

279aa502c4666aba33a7ddd5814d3b52

Gambar daripada sini.

 

Dahsyatnya Doa Orang Yang Dizalimi! Jun 9, 2017

Filed under: Relationship — airmien @ 4:28 pm

Dahsyatnya Doa Orang Yang Dizalimi!
Dari Abu Hurairah ra. berkata: Rasulullah saw. bersabda:

Ada tiga doa mustajab (dikabulkan) yang tidak ada keraguan di dalamnya, yaitu: doa orang yang teraniaya, doa musafir, dan doa buruk orang tua kepada anaknya. (HR Abu Daud dan al-Tirmizi. al-Tirmizi berkata: Hadis hasan)
Hadis dari Anas r.a , Rasulullah saw bersabda:
“Hendaklah kamu waspada terhadap doa orang yang dizalimi sekalipun dia adalah orang kafir. Maka sesungguhnya tidak ada penghalang diantaranya untuk diterima oleh Allah.” Hadis riwayat Ahmad – sanad hasan
Hadis dari Abu Hurairah ra, Rasulullah saw bersabda:
“Doa orang yang dizalimi adalah diterima sekalipun doa dari orang yang jahat. Kejahatannya itu memudaratkan dirinya dan tidak memberi kesan pada doa tadi.” Hadis hasan riwayat at-Tayalasi
Hadis dari Ibnu Umar r.a, Rasulullah saw bersabda:
“Hendaklah kamu waspada terhadap doa orang dizalimi. Sesungguhnya doa itu akan naik ke langit amat pantas seumpama api marak ke udara.” Hadis riwayat Hakim – sanad sahih.

 

Terima Kasih Isteriku Mei 3, 2017

Filed under: Relationship — airmien @ 6:23 pm

Seorang lelaki ( 20 tahun umur ) yang telah gagal melanjutkan pelajarannya, telah dinikahkan oleh orang tuanya dengan seorang gadis pilihan keluarga yang ada pertalian keluarga.



Untuk memberi nafkah kepada isterinya , dia ditawarkan menjadi seorang guru sementara sekolah rendah dan mulai mengajar . Disebabkan oleh kerana tidak mempunyai sebarang latihan mengajar, beliau gagal dalam tugasan dan ditamatkan kontraknya.

Setibanya di rumah , si isteri cuba menenangkannya dengan berkata: –

“Banyak ilmu di dalam kepala abang , akan tetapi tidak ada seorang murid pun yang boleh menadahnya. Tidak perlulah abang bersedih kerana hal ini. Mungkin ada pekerjaan lain yang lebih sesuai untuk abang.”

Dia terus mencuba pekerjaan yang lain namun begitu jugalah hasilnya. Kontrak ditamatkan.

Si isteri merenung wajah suaminya dan berkata: 

“Kecekapan seseorang itu berbeza beza, mereka yang sudah bekerja bertahun tahun lamanya, manakan boleh disamakan dgn abang , bagaimana abang hendak menjadi cekap seperti mereka dalam tempoh masa yang terdekat.”

Dia terus mencuba lagi dengan pelbagai pekerjaan, namun hasilnya masih tidak berhasil. Semuanya menemui kegagalan.

Namun demikian, setiap kali dia pulang dengan patah semangat, si isteri yang setia terus memberikan kata kata perangsang dan tidak pernah sedikit pun mengeluh. 

( Saya sangat menghormati isteri ini ) 

Bila sudah berumur 30 tahun dan punya anak kecil, dia mendapat pekerjaan sebagai seorang pembimbing di Pusat Komuniti masyarakat setempat.

Di situ juga, sambil menjadi pembantu pembimbing, dia turut membuka sebuah kedai menjual alat dan peralatan pembelajaran dan lama kelamaan berhasil membesarkan perniagaan tersebut.

Akhirnya dia dilantik menjadi seorang pembekal tetap dan kini tidak susah lagi.

Pada suatu pagi, dia yang sekarang sudah berjaya, bertanya kepada isterinya;

“Sayang, kenapakah dahulu ketika masa abang sedang susah, sayang tetap begitu percaya kepada abang, walaupun abang dah berkali kali gagal?” 

(Jawapan dari isteri boleh membuatkan kita menangis terharu)

Jawab si isteri;

“Sebidang tanah yang tidak sesuai ditanam padi , boleh dicuba untuk ditanam serai. Jika serai pun tidak boleh tumbuh, boleh dicuba lagi dengan tanam cabai pula. Jika cabai pun tidak menjadi maka semaikanlah pula dengan sayur sayuran , kerana pada sebidang tanah itu pasti ada tumbuh tumbuhan yang sesuai untuknya , dan kita hanya perlu berani mencuba untuk mencari tanaman yang bersesuaian dgn nya.”

Mendengar penjelasan si isteri , menitislah air mata dari kelopak matanya kerana rasa terharunya dengan keyakinan dan sokongan yang begitu kuat , serta ketabahan dan kasih sayang si isteri yang begitu mendalam terhadapnya selama ini.

MORAL CERITA INI

Di dunia ini tidak ada seorang pun yang menjadi sekadar sampah merempat, akan tetapi seseorang itu hanyalah perlu berusaha untuk mencari tempat yang tepat dan sesuai utk diri nya.

Ini lah intisari cerita kehidupan tersebut :-

1. Orang yang tidak tahu menghargai sesuatu , biarpun diberi segunung emas tidak akan boleh merasai kenikmatanya.
2. Orang yang tidak boleh bertolak ansur langsung , lama kelamaan akhirnya akan bersendirian juga.
3. Orang yang tidak tahu bersyukur kepada Allah , tidak akan merasai apa itu kepuasan dan keberkatan di dalam hidupnya.
4. Orang yang tidak bekerjasama dengan orang lain , seberapa giat usahanya sekalipun , tidak akan mendapatkan hasil yang terbaik.

 

Wanita Pengguni Neraka Mei 1, 2017

Filed under: Relationship — airmien @ 10:10 am
Tags: , , ,

Wanita yang tidak mensyukuri kebaikan suaminya adalah wanita calon penghuni neraka. Rasululullah shallallahu’alaihiwasallam bersabda,
“أُرِيتُ النَّارَ فَإِذَا أَكْثَرُ أَهْلِهَا النِّسَاءُ، يَكْفُرْنَ. قِيلَ: “أَيَكْفُرْنَ بِاللَّهِ؟” قَالَ: “يَكْفُرْنَ الْعَشِيرَ، وَيَكْفُرْنَ الْإِحْسَانَ، لَوْ أَحْسَنْتَ إِلَى إِحْدَاهُنَّ الدَّهْرَ ثُمَّ رَأَتْ مِنْكَ شَيْئًا قَالَتْ: مَا رَأَيْتُ مِنْكَ خَيْرًا قَطُّ”.
 “Aku pernah diperlihatkan neraka, ternyata kebanyakan penghuninya adalah wanita. Mereka kufur!. “Apakah maksudnya mereka kufur kepada Allah?” tanya seseorang. “Mereka kufur terhadap suami dan kebaikannya. Andaikan engkau telah berbuat baik padanya sepanjang masa, lalu suatu saat ia merasa sesuatu yang tidak enak, maka ia akan berkata, “Aku tak pernah merasakan kebaikan sedikitpun!” jawab beliau. HR. Bukhari dan Muslim dari Ibnu Abbas radhiyallahu’anhuma.

 

 
%d bloggers like this: