airmien

sesuatu tentang kehidupan

Melipat Pakaian Adalah Tugas Siapa? Januari 31, 2019

Filed under: Relationship — airmien @ 9:54 pm
Tags: , , , , , , , , , , ,

Sering kali kita terdengar perbualan tentang tugas melipat pakaian yang bertimbun di dalam bakul pakaian. Adakah ianya tugas suami atau tugas isteri semata-mata?

Sebenarnya ada pro dan kontra berkenaan perkara ini. Tugas berkenaan bukannya semata-mata terletak di atas tugas salah seorang di antara suami atau isteri. Ianya sebenarnya kerjasama di antara pasangan suami isteri di dalam keluarga.

Tidak seharusnya tugas remeh itu diperbesarkan sehingga orang lain masuk campur di dalam masalah suami isteri. Kiranya ada masuk campur dalam masalah tersebut, ianya akan jadi semakin bertambah masalah.

 

Isteri Yang Bangun Tengah Malam November 28, 2018

Filed under: Relationship — airmien @ 9:02 pm
Tags: , , , , , , ,

 

Isteri yang bangun tengah malam minta ampun pada Allah bagi pihak suami, kerana dia tahu suami dia buat jahat, dia tahu suami dia malas solat, dia tahu suami dia buat dosa. Maka di hari kematian dia, Allah muliakan jenazahnya. Dia senyum semasa kematiannya. Suami berubah kerana doa dan kasih isterinya.
 
 
 
Jadi para isteri, kesalahan suami itu didoakan pada Tuhan. Bukan diceritakan. Bukan diaibkan. Lagi teruk apabila menghina suami depan anak-anak dan kawan dia. Seburuk mana pun suami, dia sebab isteri itu di terima ke Syurga, atau dihumban dalam neraka!
 
 
Daripada Abdullah bin Abbas r.a, Rasulullah ﷺ bersabda:
 
“Maukah ku beritahukan kepada kalian tentang isteri-isteri kalian yang termasuk penghuni Syurga? Iaitu perempuan yang mencintai suaminya, mempunyai banyak anak, dan selalu meminta maaf kepada suaminya. Jika ia menyakiti atau disakiti, ia segera mendatangi suaminya dan memegang tangannya, lalu berkata: Demi Allah, aku tidak akan tidur sebelum engkau redha kepadaku.” (HR Al-Nasa’i)
 
Kredit : Ibnu Sobri
gambar daripada sini. 
 

Perceraian dan Mahkamah September 30, 2018

Filed under: Relationship — airmien @ 9:03 pm
Tags: , , , , ,

DENGAN ILMU, BANYAK PERKARA YANG KITA TAK PERLU TAKUT.

Kelihatan seorang wanita berjalan mundar-mandir di suatu sudut terpencil dalam bangunan mahkamah. Dari bahasa badannya, terjemahan gelisah yang terbungkam amat jelas sekali.

Duduk tak kena. Berdiri tak kena. Di tangannya ada kertas yang sedang dipegang erat.

Memberanikan diri untuk mendekati dan bertanya andai ada bantuan yang boleh dihulur untuk melerai perasaan yang kusut dan serabut.

“Assalamualaikum Puan, ada apa-apa yang boleh saya bantu?”

Dengan perlahan, dia mengangkat mukanya. Raut wajahnya ayu dan lembut, namun kelihatan baru sahaja dilanda banjir air mata. Bengkak matanya. Jelas kelihatan satu wajah yang sudah cukup penat, terseksa dan menderita dengan kehidupan.

“Bekas suami saya cakap saya kena masuk penjara. Dia nak semua anak saya. Saya takde duit. Saya tak sanggup hidup dah. Polis akan tangkap saya. Saya akan masuk penjara.”

Sekali lagi ribut taufan dan banjir melanda kali ke entah berapa.

Sempat mencuri pandang kertas di tangannya. Dokumen Saman dan Pernyataan Tuntutan.

“Puan hadir ke mahkamah hari ini untuk apa?”

“Suami saya bagi ni (Saman dan Pernyataan Tuntutan). Dia cakap lepas ni saya kena masuk penjara sebab lari dan sorokkan anak-anak. Suami suruh tunggu di rumah dan jangan keluar ke mana-mana. Polis akan datang untuk tangkap saya.”

Puan-puan sekalian, sekiranya puan-puan berhadapan dengan ayat begini, ketahuilah, polis takkan tangkap orang yang tak bersalah. Polis bukan sewenang-wenangnya nak tangkap orang. Mesti kena ada sebab untuk polis menangkap mana-mana individu.

Polis memang selalu menjadi modal fitnah dalam masyarakat kita oleh pihak yang tak bertanggungjawab. Guna nama polis orang memang akan takut.

Sistem perundangan yang difitnah sebagai agenda Yahudi, Freemason dan Illuminati ini memberikan peluang untuk kedua-dua belah pihak untuk mengemukakan hujah masing-masing.

Kaedahnya begini:

1. Saman dan Pernyataan Tuntutan (Plaintif)
2. Pembelaan dan Tuntutan Balas (Defendan)
3. Jawapan Kepada Pembelaan (Plaintif)

Seperti kes puan tadi, tindakan baru sahaja bermula. Pihak bekas suami baru sahaja memfailkan tuntutan hadhanah ke atas anak-anak. Kini giliran untuk puan tadi membalas dengan pembelaan.

Hakim perlu menimbang dari kedua-dua pihak.

Ketakutan yang menghantui puan tadi adalah hasil kejayaan momokan dusta oleh pihak bekas suami yang tak bertanggungjawab. Mengambil kesempatan atas kenaifan dan kejahilan bekas isteri. Sengaja menakut-nakutkan. Mengugut dengan perkataan polis, penjara dan sebagainya. Dan apa yang menyedihkan, ramai wanita yang terpedaya dengan tipu daya ini.

Ada juga pihak suami atau bekas suami yang mengugut untuk tidak membuat laporan polis berkenaan keganasan rumahtangga, hantar orang mengganggu, memukul, melakukan kekerasan, menculik anak dan sebagainya. Kalau buat laporan polis nanti kena tangkap.

Kenapa polis nak tangkap orang yang buat laporan? Cuba fikir logik puan-puan sekalian.

Puan-puan datang kepada pihak polis untuk melaporkan situasi puan-puan yang dizalimi, dipukul, dianiaya. Kenapa polis nak tangkap puan-puan?

Yang sebenarnya pihak yang mengugut tu yang takut ditangkap sebab kalau puan-puan buat laporan polis, polis akan buat siasatan terhadap laporan tersebut. Dan sekiranya terbukti laporan tersebut berlaku, memang pihak yang menzalimi, memukul, mencederakan, menculik dan sebagainya akan ditangkap.

Wahai wanita, ayuh bangkit. Perkayakan diri dengan ilmu. Usah mudah percaya. Hentikan kejahilan yang memudaratkan kehidupan ini. Sangat kasihan melihat wanita yang telah banyak berkorban untuk keluarga, berpenat lelah dalam memastikan rumahtangga dalam keadaan baik diperdaya dan diperkotak-katikkan sedemikian rupa.

Tolong sampaikan kepada wanita-wanita yang sedang dirundung malang, takut untuk membuat keputusan, buntu tentang tindakan yang patut diambil, rujuklah permasalahan pada saluran yang betul. Merdekakan diri dari kejahilan. Merdekakan jiwa dari kezaliman pihak yang tidak menghargai. Usah biarkan sisa kehidupan disia-siakan bertemankan air mata. Jangan mengalah sebelum berperang.

Silakan SHARE sebanyak-banyaknya, semoga sampai kepada wanita-wanita yang sedang tercari-cari sinar bahagia di hujung terowong kegelapan, ketakutan dan kebuntuan.

#CelikSyariah
#MemperkasaWanitaDenganIlmu
#HentikanKeganasanRumahtangga

 

Keredhaan Allah Dalam Pekerjaan Ogos 31, 2018

Filed under: Relationship — airmien @ 10:33 pm
Tags: , , , , ,

Sebagai seorang muslim, kita telah digesa untuk melakukan kerja dan mencari kelebihan kurniaan Allah s.w.t dimuka bumi ini dengan bersungguh-sungguh bagi menampung segala keperluan hidup. Kita ditegah untuk mengharapkan datangnya rezeki tanpa usaha dan ikhtiar dan hanya semata-mata menyerahkan urusan rezeki atas kurniaan Allah s.w.t, sesungguhnya itu adalah bertentang dengan konsep Ahlul sunnah waljamaah, iaitu perlu ada usaha dan ikhtiar dalam mendapat sesuatu kurniaan Allah s.w.t.

Gesaan untuk bekerja ini juga telah dijelaskan dalam banyak ayat Allah s.w.t antaranya :

1. “Dan sesungguhnya kami telah menetapkan kamu (dan memberi kuasa) di bumi, dan kami jadikan untuk kamu padanya (berbagai jalan) penghidupan (supaya kamu bersyukur,tetapi) amatlah sedikit kamu bersyukur”.(Al-A’raaf ayat 10)

2. “Dan kami telah menjadikan siang (dengan cahaya terangnya)masa untuk mencari rezeki”. (Al-Anbiyaa’ ayat 11)

Perkara penting dalam memahami konsep pekerjaan ialah sesuatu kerja yang dilakukan itu termasuk dalam salah satu cabang ibadat yang jika dilakukan mengikut cara dan bertepatan dengan kehendak syariat, maka ia dinilai sebagai ibadat. Hasil pendapatannya juga akan menjadi halal dan akan diberi ganjaran oleh Allah s.w.t. Sebaliknya, jika berlaku perkara yang berlawanan, maka ia tergolong daripada kerja-kerja yang dilarang dan sudah pasti pendapatannya juga akan menjadi haram atau termasuk dalam kategori subahat (kesamaran/keraguan).

Matlamat sesuatu kerja yang Islam gariskan itu adalah jelas iaitu setiap kerja yang kita lakukan sebenarnya adalah beribadat kepada Allah s.w.t . Apabila kita menjadikan sedemikian, sudah pasti kerja yang kita lakukan akan cemerlang dan terpelihara daripada perbuatan yang tidak diredhai Allah s.w.t. Ini termasuklah perbuatan menyeleweng,menipu,menyalah guna kuasa,rasuah dan seumpamanya yang menjadi punca kepada kerja yang kita laksanakan tidak mendatangkan hasil yang cemerlang dan sudah pasti tiada keberkatan dalam kerja tersebut. Ini telah dijelaskan dalam sebuah hadis nabi s.a.w yang diriwayatkan oleh saidatina aisyah r.a :

“Sesungguhnya Allah s.w.t menyukai seseorang yang melakukan kerja dengan bersungguh-sungguh dan cemerlang”.

Hakikat kerja yang kita lakukan adalah berkaitan dengan pendapatan atau gaji. Dari pendapatan inilah kita gunakan untuk menyara ahli keluarga dan menampung segala kuasa kehidupan yang lain. Islam amat menitikberatkan soal pendapatan. Ini kerana ia melibatkan soal makanan harian kita. Mahukah kita jika kehidupan kita sentiasa dilingkari dengan pendapatan yang haram atau subahat?. Pastinya kita tidak mahu. Rasulullah s.a.w telah mengingatkan kita berkenaan hasil yang kita perolehi dengan sabdanya :

“Setiap daging yang tumbuh dari bahan makanan yang haram maka api nerakalah yang lebih layak baginya”.Riwayat At-Tarmizi

Peringatan ini sewajarnya menjadikan kita lebih berwaspada, semoga amaran ini menjadi pegangan kepada setiap orang Islam. Kita perlu menyedari betapa Islam amat menjaga soal pendapatan dan hasil kerja yang kita lakukan setiap hari.

Dewasa ini, ramai di kalangan kita memilih kerjaya dengan menceburkan diri dalam bidang perniagaan, maka berbagai bentuk perniagaan yang dijalankan, termasuklah perniagaan melalui internet dan sebagainya.

Di antara perkara asas untuk menjadikan kerja yang kita lakukan dinilai sebagai ibadat dengan menjana pendapatan yang halal, berkat dan bertepatan dengan kehendak syarak, ianya dijelaskan seperti butiran berikut :

Pertama : Niat untuk melakukan kerja itu mestilah betul.

Bila kita ingin memulakan sesuatu perniagaan, persoalan yang perlu ditimbulkan, apakah niat kita apabila menceburkan diri dalam perniagaan tersebut?. Adakah kerana cita-cita yang tinggi untuk menjadi kaya dan beriman kepada Allah atau sebaliknya?.Adakah kita berniaga semata-mata untuk menyayangi rakan kita yang telah mencapai kejayaan dan hidup mewah?. Adakah kita berniaga lantaran kerana terpengaruh dengan ajakan rakan-rakan walau pun tanpa ilmu perniagaan dan kemahiran dalam bidang tersebut?. Sebenarnya banyak persoalan niat ini yang boleh dipersoalkan. Maka sebagai orang yang ingin memulakan perniagaan,perlu bertanya apakah tujuan ia berniaga?. Rasulullah s.a.w telah mengingatkan umatnya dengan bersabda :

“Sesungguhnya segala amal yang dilakukan berdasarkan kepada niat dan sesungguhnya sesuatu amalan itu akan diterima oleh Allah s.w.t berdasarkan kepada apa yang diniatkan”.

Kedua : Kerjaya yang diceburi mestilah diredhai oleh Allah s.w.t mengikut hukum syarak.

Perkara yang menjadi sumber pendapatan kita mestilah diredhai Allah s.w.t dan dibenarkan syarak. Sudah semestinya perkara yang melibatkan unsur perjudian, barang yang memabukkan,penyeludupan dan perkara-perkara yang bertentangan dengan hukum adalah tidak diredhai Allah dan haram di sisi syarak. Oleh yang demikian perkara tersebut perlu dielakkan dan dijauhi.

Ketiga : Pelaksanaan kerja tersebut mestilah betul.

Syarat ini adalah melibatkan cara kerja yang kita buat. Walaupun kerja atau perniagaan yang kita ceburi itu adalah yang halal dan sah, namun jika pelaksanaannya tidak betul, sudah pasti hasilnya tidak sah seperti adanya unsur-unsur penipuan dalam pengurusan,unsur riba’, perjudian dan seumpamanya. Semua perkara ini termasuk dalam erti kata pelaksanaan yang tidak betul dan tidak telus.

Perkara keempat : Tidak meninggalkan perkara asas yang diterima syariat dalam melakukan sesuatu pekerjaan.

Kerja yang berkat dan sempurna ialah kerja yang sentiasa patuh dengan peraturan dan melaksanakan perintah Allah s.w.t. Setiap pekerjaan yang dilakukan janganlah mengabaikan ibadat asas seperti solat, jika solat diabaikan, maka dengan mudah seseorang itu memandang remeh tentang hak-hak pengeluaran zakat dan pembiayaan sedekah kepada yang sepatutnya, hilangnya maruah dan harga diri dalam soal menjaga aurat,berbagai bentuk pendustaan lagi dan seumpamanya sehingga menjadikan kerja tersebut tiada keberkatan. Seseorang yang melakukan kerja, tetapi meninggalkan solat tidaklah dianggap kerjanya diterima sebagai ibadat. Sebaliknya orang yang bekerja dan berniaga mengikut syariat dengan melakukan kelima-lima syarat tersebut dianggap telah bertakwa, beribadat dan mengabadikan diri kepada Allah s.w.t. Rasulullah s.a.w berpesan dengan sabdanya :

“Sebaik-baik pekerjaan itu ialah usaha seseorang pekerja apabila ia berbuat dengan sebaik-baiknya”. Riwayat Ahmad

Sifat jujur dan ikhlas perlu diutamakan dalam melaksanakan tugas sebagai pekerja. Kejujuran dan keikhlasan ialah membuat sesuatu kebaikan semata-mata kerana kebaikan itu sendiri dan tidak mengharapkan balasan selain keredaan Allah s.w.t. Perlu diingat bahawa setiap tindakan kita, pasti tidak lari daripada pengawasan Allah s.w.t.

“Dan katakanlah (wahai muhammad): “beramallah kamu akan segala yang diperintahkan, maka Allah s.w.t dan rasulnya serta orang-orang yang beriman akan melihat apa yang kamu kerjakan, dan kamu akan dikembalikan kepada (Allah s.w.t) yang mengetahui perkara-perkara yang ghaib dan nyata. Kemudian ia menerangkan kepada kamu apa yang kamu telah kerjakan”.At-Taubat ayat 105

 

Apakah Sifat-sifat Wanita Yang Dibenci Allah. Julai 30, 2018

Bismillahirrahmanirrahim

Diantara sifat wanita yang dibenci Allah adalah sebagai berikut :

 

 

 

1. ANAANAH

 

 

 

Wanita yang selalu mengeluh dan mengadu serta kepalanya berbalut setiap saat. Menikahi wanita yang membuat-buat atau pura-pura sakit ini tidaklah baik.

 

 

 

2. MANAANAH

 

 

 

Wanita yang sentiasa menyebut-nyebut pemberiannya kepada suaminya hingga dia berkata; “Aku telah melakukan untukmu begini, begitu, begini dan begini.”

 

 

 

3. HADAAQAH

 

 

 

Wanita yang selalu menginginkan apa yang dilihatnya sehingga ia membebani suaminya untuk membelinya. Setiap kali mengujungi temannya dan melihat sesuatu yang dimilikinya ia tertarik dan ingin membelinya.

 

 

 

4. HANAANAH

 

 

 

Wanita yang terlalu sayang dengan suami sebelumnya atau kepada anak-anak dari suami pertamanya atau selalu rindu kepada rumah keluarganya. Wanita begini lebih baik dijauhi.

 

 

 

5. BARAAQAH

 

 

 

Mengandung dua makna; wanita yang di waktu siang ia bersolek dan menghias wajahnya agar nampak cantik berkilau, atau wanita yang sering suka marah kerana makanan.

 

 

 

6. SYADAAQAH

 

 

 

Wanita yang banyak berbicara.

 

 

 

Dikisahkan dari Sa’ih Al-Azdi bahwasanya ada seorang yang memberinya nasihat demikian. “Janganlah menikahi wanita yang memiliki empat sifat berikut :Mukhtali’ah, Mubaariyah, ‘aahirah dan naasyiz.

 

 

 

7. MUKHTALI’AH

 

 

 

Wanita yang suka menuntut ‘khulu’ yaitu cerai dengan harta yang dibayarkan oleh pihak isteri atau mahar yang dikembalikan kepada suami tanpa sebab.

 

 

 

8. MUBARIYAH

 

 

 

Wanita yang sombong dan membanggakan faktor-faktor dunia.

 

 

 

9. ‘AAHIRAH

 

 

 

Wanita yang memiliki kekasih lain.

 

 

 

10. NAASYIZ

 

 

 

Wanita yang mendominasi suaminya, baik perkataan maupun perbuatannya.

 

 

 

Selain yang tersebut diatas, berikut ini masih ada tambahan kriteria wanita yang tidak baik untuk dinikahi.

 

 

 

11. MAL’UUNAH

 

 

 

Wanita yang dilaknat oleh Rasulullah saw dan kita disuruh melaknatnya kerana Tabarruj nya [berdandan ala jahiliyah] dan perbuatannya yang menyebarkan fitnah di antara manusia serta tidak taat kepada Allah dan suaminya.

 

 

 

12. FARIK

 

 

 

Wanita yang selalu marah pada suaminya

 

 

 

Duhai sahabatku sekalian. Perelokkanlah dirimu dan isteri-isteri kamu serta anak-anak zuriat kamu. Semoga Allah menjadi tempat kamu memohon pertolongan.

 

Nafkah Keluarga Sebagai Sedekah Disember 17, 2017

Nafkah Keluarga Itu Sedekah


عَنْ أَبِي مَسْعُودٍ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِذَا أَنْفَقَ الرَّجُلُ عَلَى أَهْلِهِ يَحْتَسِبُهَا فَهُوَ لَهُ صَدَقَةٌ


Daripada Abu Mas’ud dari Nabi SAW, baginda bersabda: “Apabila seseorang memberi nafkah untuk keluarganya dengan niat (ikhlas) mengharap pahala maka baginya adalah sedekah”. (HR Bukhari No: 53) Status: Hadis Sahih


Pengajaran:


1.  Setiap usaha dan pekerjaan seseorang untuk mencari rezeki yang baik dan halal adalah suatu tuntutan.


2.  Seseorang yang bekerja untuk menyediakan nafkah dan keperluan bagi keluarganya dengan ikhlas akan mendapat pahala seumpama sedekah.


3.  Muslim yang bekerja untuk menyara keperluan ahli keluarganya adalah sedekah


4.  Orang yang penat bekerja untuk mencari nafkah orang di bawah tanggungnya akan mendapat keampunan. 


مَنْ اَمْسَى كَالًّا مِنْ عَمَلِ يَدَيْهِ اَمْسَى مَغْفُوْرًا لَهُ


“Barangsiapa yang di waktu petangnya merasa penat lantaran pekerjaan kedua tangannya (mencari nafkah) maka akan diampuni dosa baginya.” (HR. Thabrani)


 

Doa Dari Isteri November 24, 2016

Filed under: Relationship — airmien @ 10:10 am
Tags: , , , , , , , , ,

Ya Allah bukakanlah pintu kebajikan, barokah, nikmat, kekuatan, rezeki, kesihatan, keselamatan, dan syurga-Mu kepada kami.

 

Ya Allah Ya Rahman. Ya Allah Tuhan kami, hindarkanlah kami daripada bala metaka dunia dan akhirat. Jauhkanlah kami  dari kejahatan dunia dan akhirat. Semoga Engkau mengampuni kami dan mereka dengan rahmat-Mu.

 

Wahai Tuhan Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang.

 

Ya Allah Ya Rahman Ya Rahim. Tambahkanlah rezeki kepada kami sekeluarga. Permudahkan segala urusan suamiku, berkatilah perjalanan di dalam setiap pekerjaanya Ya Karim.

 

Ya Rabbi Ya Kudus. Ya Alim Ya Kabir. Tiada daya kami menandingi kekuasaan-Mu Ya Malik. Sumber kekuatan-Mu kami dipinjamkan, sumber keampunan-Mu kami pohonkan, sumber keesaan-Mu kami bernaung. Jauhilah keluarga kami dari godaan jin, syaitan dan manusia yang menyesatkan, melalaikan, dan penuh kejahatan.

 

 

Sesungguhnya kepada-Mu kami memohon pertolongan.

 

 

 

Amin. Amin. Amin. Ya Rabbal Alamin.

 

 

882588-sakura-flower-wallpaper.jpg

Gambar daripada sini. 

 

 
%d bloggers like this: